Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

 

4 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

1.999 Lampion Diterbangkan di Borobudur

Rabu 10 May 2017 17:40 WIB

Red: Hazliansyah

Pelepasan Lampion saat Waisak sebagai acara puncak di Candi Borobudur

Pelepasan Lampion saat Waisak sebagai acara puncak di Candi Borobudur

Foto: Wego

REPUBLIKA.CO.ID, MAGELANG -- Sebanyak 1.999 lampion diterbangkan di Taman Aksobhya kompleks Candi Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, menjelang detik-detik Waisak 2561 BE/2017, Rabu malam.

 

Berdasarkan pantauan, penerbangan lampon dilakukan secara bertahap karena daya tampung Taman Aksobya yang berada di sisi tenggara Candi borobudur itu terbatas. Setiap tahap dilepas sekitar 200-an lampion.

Setiap peserta yang ingin menerbangkan lampion dikenakan biaya Rp 100 ribu per lampion oleh panitia.

Membludaknya pengunjung pada penerbangan lampion tersebut mengakibatkan sebagian tanaman yang berada di sekeliling taman tersebut terinjak-injak pengunjung. Para pengunjung yang akan menerbangkan lampion harus rela mengantre untuk masuk lokasi penerbangan lampion.

Seorang pengunjung dari Jakarta, Alan, mengaku datang ke Borobudur bersama lima temannya karena ingin menerbangkan lampion. "Kami datang ke sini, khusus untuk menerbangkan lampion," katanya.

Dengan menerbangkan lampion, dia mempunyai harapan tetap diberi kesehatan dan kemurahan rezeki. Sejumlah pengunjung terlihat swafoto saat menerbangkan lampion.

Detik-detik Waisak 2561 BE berlangsung pada Kamis (11/5) pukul 04.42.09 WIB, di mana umat Buddha dan para biksu sangha Perwakilan Umat Buddha Indonesia melakukan meditasi di pelataran Candi Borobudur yang juga warisan budaya dunia, dibangun sekitar abad ke-8.

Perayaan Trisuci Waisak dalam ajaran Buddha untuk memperingati tiga peristiwa penting bertepatan dengan bulan purnama, yakni kelahiran Sidharta Gautama, Sidharta memperoleh penerangan sempurna sebagai Buddha, dan mangkat Sang Buddha Gautama.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile