Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

 

7 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kualitas Pertumbuhan Jelek, Pengusaha Harap Harga BBM tak Naik

Rabu 14 Jun 2017 09:18 WIB

Rep: Halimatus Sa'diyah/ Red: Nidia Zuraya

Evaluasi harga bahan bakar minyak (BBM). (Prayogi/Republika)

Evaluasi harga bahan bakar minyak (BBM). (Prayogi/Republika)

Foto: Republika/Prayogi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gabungan pengusaha makanan dan minuman (Gapmmi) berharap tidak ada kenaikan pada harga baru BBM untuk periode Juli-September 2017 mendatang. Ketua Umum Gapmmi Adhi S Lukman mengatakan, jika dilihat dari angka statistik, pertumbuhan industri memang positif. Namun, menurutnya, pertumbuhan tersebut tergolong kurang berkualitas.

 

"Kami pasti menginginkan harga tidak naik karena saat ini sedang masa sulit. Pertumbuhan industri masih bagus, tapi kualitas pertumbuhan jelek," kata Adhi, saat dihubungi Republika, Rabu (14/6).

Menurut dia, profitabilitas menjadi tantangan yang sedang dihadapi kebanyakan pengusaha saat ini. Hal itu karena komponen bahan baku meningkat sedangkan harga jual produk sulit untuk dinaikkan.

Seperti diketahui, pemerintah lewat Kementerian ESDM saat ini tengah mengkaji harga BBM untuk periode Juli-September 2017. Setidaknya ada tiga parameter yang digunakan untuk menentukan harga premium dan solar bersubsidi, yaitu Mean of Plattes Singapore (MOPS), inflasi dan kurs dolar Amerika Serikat (AS) terhadap rupiah.

Sebelumnya, p​ada Mei 2017 terakhir harga minyak Indonesia atau ​I​ndonesian Crude Price (I​CP​)​ ​tercatat ​mengalami penurunan. ​P​ada April besaran ICP sekitar 49,56 dolar AS per barel dan Mei turun ke 47,09‎ AS per barel.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile