Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

 

18 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Presiden Jokowi akan Reuni dengan Alumni UGM

Kamis 23 Aug 2018 15:04 WIB

Red: Nur Aini

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menghadiri Dies Natalis UGM, Selasa (19/12).

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menghadiri Dies Natalis UGM, Selasa (19/12).

Foto: dok. Biro Pers Istana Negara
Reuni akbar keluarga besar alumni UGM atau Kagama dijadwalkan pada 22 September 2018.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo dijadwalkan hadir dalam reuni akbar keluarga besar alumni Universitas Gadjah Mada (Kagama) di Jakarta Convention Center pada 22 September 2018.

 

Ketua Panitia Reuni Kagama Otto Hasibuan menjelaskan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama sejumlah menteri kabinet kerja yang merupakan alumni UGM akan menghadiri reuni akbar pada 22 September 2018, mulai pukul 09.00 WIB.

"Mereka antara lain Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri PU, dan Gubernur Menteri Sekretaris Negara Pratikno. Bahkan kita harapkan Presiden memberikan sambutannya," kata Otto Hasibuan dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis (23/8).

Reuni akbar tersebut mengambil tema Guyub kini dan nanti, artinya semua alumni harus selalu guyub selamanya. Otto menambahkan banyaknya alumni UGM yang berkiprah di berbagai sektor diharapkan dapat berbagi cerita dan pengalaman kepada junior mereka dalam temu alumni tahun ini.

"Kita harapkan para senior Kagama bisa lebih erat hubungannya dengan adik-adik kita sehingga tercipta jaringan yang sangat kuat untuk memajukan bangsa," ujarnya.

Ia mengatakan, tidak kurang dari 3.000 alumni akan hadir dan bersilaturahmi dalam acara tersebut. Kesempatan itu juga diharapkan dapat dimanfaatkan oleh seluruh alumni untuk mengenang kembali masa-masa kuliah terlebih acara itu dihibur oleh grup band Padi dan artis lainnya.

Terkait dengan tahun politik, Otto mengimbau kepada seluruh anggota Kagama agar bisa menerima perbedaan pandangan dan pilihan politik. Sebab, menurut dia, anggota Kagama harus menjadi pelopor perekat persaudaraan dan persatuan.

"Kepada Kagama, saya imbau harus menerima perbedaan pilihan politik, kontestasi elektoral, sebagai keniscayaan. Kita harus jaga keniscayaan ini, dan buktikan pada masyarakat dan bangsa ini, kita sebagai anggota Kagama di manapun berada tetap, dan harus menjadi perekat persaudaraan dan persatuan," ujarnya.

Kagama, kata dia, juga harus bisa menunjukkan kepeloporan dalam menghadapi persoalan kemiskinan, kebodohan, keterbelakangan, dan ketimpangan di mana semua itu adalah masalah bersama. "Saya berharap Kagama tetap dan akan selalu menunjukkan kepeloporan, baik dalam menguatkan dan mengefektifkan peran negara, pemerintah, maupun dalam memperkuat solidaritas sosial, menggiatkan gotong royong dan mempromosikan kepatuhan, atau compliance, pada aturan dan tatanan yang sama-sama kita bangun," ujarnya.

sumber : Antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile