Sunday, 11 Rabiul Awwal 1443 / 17 October 2021

Sunday, 11 Rabiul Awwal 1443 / 17 October 2021

Mengapa Perang Teror Ala Amerika Rugikan Islam dan Muslim?

Sabtu 25 Sep 2021 05:30 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

Perang terhadap teror yang diinisiasi Amerika Serikat diskreditkan Islam. Ilustrasi militer Amerika Serikat

Perang terhadap teror yang diinisiasi Amerika Serikat diskreditkan Islam. Ilustrasi militer Amerika Serikat

Foto: Norad
Perang terhadap teror yang diinisiasi Amerika Serikat diskreditkan Islam

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON –  Ramzi Kassem, profesor hukum di CUNY School of Law, menyampaikan pandangannya soal tragedi 9/11. Dia mengawalinya dengan bercerita ketika tiba di bandara Italia, dia menyaksikan banyak berita yang isinya melaporkan tentang pasukan komando Amerika Serikat yang telah membunuh Osama bin Laden di Pakistan. 

"Saya baru saja mendarat di Italia untuk memberikan kuliah tentang hukum dan kebijakan keamanan nasional Amerika Serikat, dan sepertinya tonggak sejarah telah dicapai dengan peristiwa yang terjadi saat aku di udara," jelasnya, dikutip dari laman Philadelphia Tribune. 

Setelah salah satu kuliahnya di auditorium universitas yang penuh sesak di Brescia, Kassem didekati oleh seorang wanita muda Muslim berhijab. Namanya, penampilannya, dan aksen Inggrisnya, menunjukkan perempuan tersebut ialah orang Italia keturunan Arab, mungkin putri imigran ke Italia atau imigran itu sendiri. 

Baca Juga

"Tidak seperti siswa lain yang mengantri untuk berbicara dengan saya, dia memiliki pertanyaan singkat: "Mengapa Amerika Serikat mengobarkan perang terhadap Islam?," kata Kassem mengisahkan.

Secara refleks, Kassem menolak premisnya. Menurut Kassem, apa yang dilihat dan dijalani bukanlah perang melawan Islam dan Muslim. Ada kekuatan sejarah yang kompleks yang bermain, mendorong berbagai aktor dalam berbagai konflik. 

Orang-orang dan kelompok yang telah ditetapkan Amerika Serikat sebagai "teroris" tidak mewakili semua Muslim.

Namun, berdasarkan kenyataan pahit di zaman sekarang ini, perempuan tersebut telah menyimpulkan adanya perang pimpinan Amerika Serikat terhadap Islam. Dan perempuan itu yakin atas hal itu dan persepsinya yang diutarakan masih umum di kalangan umat Islam di seluruh dunia.

"Ketika dunia mencoba untuk menyusun neraca pada 20 tahun "Perang Global Melawan Teror", pertanyaan wanita muda itu muncul di benak saya, dengan sentuhan kontemporer: Apakah kehidupan Muslim itu penting?," tutur Kassem.

Pertanyaan tersebut dapat dimaafkan mengingat korban suram yang telah dilakukan kampanye militer pimpinan Amerika Serikat terhadap umat Islam hampir di mana-mana. 

Di Afghanistan, di mana perang terpanjang Amerika kini telah mencapai kesudahannya yang dapat diprediksi, dan di daerah tetangga Pakistan, lebih dari 71 ribu warga sipil tewas. 

Di Irak, sejak invasi Amerika Serikat, lebih dari 200 ribu warga sipil tewas akibat kekerasan langsung terkait perang.

Di Suriah, operasi Amerika Serikat telah menewaskan ratusan di antara 227 ribu korban sipil yang mengejutkan di sana sejak perang dimulai di negara itu. Serangan drone dan operasi militer Amerika Serikat lainnya di Pakistan, Somalia dan Yaman telah merenggut lebih dari seribu nyawa warga sipil. 

Angka-angka ini mungkin diremehkan karena sulitnya mengumpulkan data komprehensif di zona perang yang telah dipicu atau dipertahankan Amerika Serikat. Penggunaan apa yang dikenal sebagai serangan tanda tangan meningkatkan jumlah tubuh yang ditinggalkan drone Amerika Serikat di belakang mereka.

"Sementara tabulasi setiap "laki-laki usia militer" yang terbunuh dalam serangan tersebut sebagai kombatan sama secara sistematis menurunkan jumlah kematian warga sipil yang diakui secara resmi. Dan skala pembantaian hanya diperparah oleh ratusan ribu orang cacat dan jutaan lainnya mengungsi, rumah dan masyarakat mereka hancur atau rusak," jelas Kassem.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA