Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

 

2 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dokter: Flu, Diare, Persalinan Normal tak Butuh Antibiotik

Sabtu 06 Nov 2021 18:20 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Reiny Dwinanda

Pilek (ilustrasi). Penyakit yang disebabkan oleh virus, seperti pilek, tidak membutuhkan antibiotik untuk menyembuhkannya.

Pilek (ilustrasi). Penyakit yang disebabkan oleh virus, seperti pilek, tidak membutuhkan antibiotik untuk menyembuhkannya.

Foto: OldApp
Pemberian antibiotik harus tepat guna.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Saat ini, masih banyak persepsi yang keliru di masyarakat tentang antibiotik yang dianggap sebagai obat manjur untuk demam, flu, sakit kepala, hingga persendian. Banyaknya penggunaan antibiotik yang tidak sesuai dengan rekomendasi dokter menjadi salah satu penyumbang terbesar angka resistensi antimikroba.

 

Di sisi lain, fasilitas dan tenaga kesehatan juga menjadi sumber terjadinya resistensi antimikroba di dunia kesehatan. Obat antimikroba mencakup antibiotik (obat untuk membunuh bakteri), antivirus, antiparasit, dan antijamur.

Baca Juga

Ketua Komite Pengendalian Resistensi Antimikroba (KPRA) RI Periode 2014-2021 Dr dr Harry Parathon Sp.OG(K) mengatakan antibiotik itu ibarat anak panah. Jadi, pastikan pemberian antibiotik hanya bagi pasien yang terinfeksi bukan diduga terkena bakteri.

"Kalau masih diduga, tidak perlu antibiotik. Flu, diare, luka pascamelahirkan normal walaupun dengan jahitan nggak perlu antibiotik, akan sembuh sendiri," kata Harry dalam webinar bertajuk #TUNTASBERITUNTASPAKAI, dikutip Sabut (6/11).

Tingginya permintaan dan atau pemberian antibiotik dianggap sebagai cara lebih murah mendapatkan pengobatan. Padahal, pemeriksaan mikrobiotik justru akan menghemat biaya pengobatan.

Pemeriksaan menghindari terjadinya komplikasi bakteri yang bisa meniadi resisten atau menyebar kemana-mana, menjadi infeksi. Jika sudah begitu, maka beban rumah sakit atau BPJS juga akan semakin besar.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile