Monday, 15 Syawwal 1443 / 16 May 2022

Monday, 15 Syawwal 1443 / 16 May 2022

Studi Bandingkan Dua Vaksin mRNA, Moderna Juara

Kamis 02 Dec 2021 15:29 WIB

Red: Nora Azizah

Vaksin mRNA Moderna tercatat sedikit lebih unggul dari Pfizer.

Vaksin mRNA Moderna tercatat sedikit lebih unggul dari Pfizer.

Foto: Antara/Wahyu Putro A
Vaksin mRNA Moderna tercatat sedikit lebih unggul dari Pfizer.

REPUBLIKA.CO.ID, 

Oleh: Desy Susilawati

Baca Juga

Studi baru yang diterbitkan di New England Journal of Medicine (NEJM) meneliti kemanjuran vaksin mRNA Covid 19 Moderna dan Pfizer. Penelitian ini membandingkan catatan kesehatan dari hampir setengah juta veteran AS.

Dilansir dari laman New Atlas, Kamis (2/12), hasil studi menemukan bahwa kedua vaksin sangat efektif. Namun, pengguna vaksin Moderna sedikit lebih baik dalam mencegah infeksi Covid 19, baik ringan maupun berat.

Pada akhir 2020, ketika data uji coba Fase 3 muncul, vaksin mRNA Covid 19 Moderna dan Pfizer disebut sangat efektif. Di seluruh uji klinis dan data, vaksin secara konsisten ampuh mencegah gejala Covid 19 pada tingkat yang lebih tinggi dari 90 persen.

Dengan tidak adanya uji klinis secara langsung, tidak jelas jenis vaksin mRNA yang umumnya lebih efektif. Itu sebabnya studi baru ini berangkat untuk mengisi kesenjangan dalam sains dengan menganalisis secara retrospektif catatan kesehatan dari Departemen Urusan Veteran, sistem perawatan kesehatan terintegrasi terbesar di AS.

Dari database lebih dari tiga juta veteran, para peneliti menghasilkan dua kohort dari 219.842 subjek. Setiap orang dicocokkan dengan pasangan yang serupa secara demografis berdasarkan karakteristik seperti usia, ras, dan jenis kelamin. Satu-satunya perbedaan antara individu dalam setiap pasangan yang cocok adalah vaksin mRNA yang diberikan kepada mereka.

Secara keseluruhan, hasilnya mengungkapkan kedua vaksin sangat efektif untuk mencegah infeksi SARS-CoV-2, rawat inap, dan kematian. Akan tetapi, mRNA Moderna ditemukan sedikit lebih baik dalam semua hal.

Periode studi awal 24 minggu, cuplikan waktu awal tahun 2021 sebelum varian Delta muncul, mengungkapkan 4,52 kasus positif Covid 19 per 1.000 orang dalam kelompok Moderna. Ini dibandingkan dengan 5,75 kasus per 1.000 orang dalam kelompok Pfizer. Hal ini berarti subjek Pfizer tersebut 27 persen lebih mungkin melaporkan infeksi Covid 19 yang terdokumentasi.

Analisis sekunder dilakukan dengan kelompok subjek yang lebih kecil yang mencakup periode kemudian di tahun ketika varian Delta dominan. Kedua vaksin masih sangat efektif dalam menghadapi varian Delta. Namun, Pfizer sekali lagi sedikit kurang efektif, dengan beban kasusnya meningkat menjadi 6,54 lebih banyak kasus Delta positif per 1.000 orang dibandingkan dengan Moderna per 1.000 kasus.

“Mengingat efektivitas tinggi dari kedua vaksin, salah satunya sangat direkomendasikan untuk setiap individu yang menawarkan pilihan di antara keduanya,” catat penulis utama studi tersebut, Barbra Dickerman. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile