Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

26 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Omicron Masuk Indonesia, Ridwan Kamil: Kuncinya Tetap Prokes

Kamis 16 Dec 2021 10:40 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Mas Alamil Huda

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengimbau warga Jabar untuk meningkatkan penerapan protokol kesehatan (prokes) menyusul pengumuman resmi dari pemerintah terkait kasus Covid 19 varian omicron pertama di Indonesia.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengimbau warga Jabar untuk meningkatkan penerapan protokol kesehatan (prokes) menyusul pengumuman resmi dari pemerintah terkait kasus Covid 19 varian omicron pertama di Indonesia.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Prokes merupakan cara terbaik dalam menghentikan penularan Covid-19 varian apapun.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil mengimbau warga Jabar untuk meningkatkan penerapan protokol kesehatan (prokes) menyusul pengumuman resmi dari pemerintah terkait kasus Covid 19 varian omicron pertama di Indonesia. Prokes merupakan cara terbaik dalam menghentikan penularan Covid-19 varian apapun.

Menurut Ridwan Kamil, penanganan omicron tidak berbeda dengan penanganan varian Covid-19 lainnya. Namun, tingkat penularan omicron memang disebut jauh lebih cepat. "Nggak ada beda, cuma kecepatan menularnya lebih tinggi. Kuncinya tetap protokol kesehatan," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil, di Bandung, Kamis (16/12). 

Baca Juga

Emil mengatakan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah memberikan arahan terkait penanganan omicron di Indonesia. "Ada tiga arahan dari Presiden. Satu, omricon sudah masuk ke Jakarta kita diminta mengecek semua kesiapan seperti rumah sakit, oksigen, alhamdulillah Jabar sudah siap," katanya.

Arahan kedua, Presiden Jokowi meminta agar program vaksinasi harus mencapai target 70 persen pada akhir Desember mendatang. "Saya kira dalam sehari dua hari bisa tercapai, jadi akhir bulan (capaian vaksinasi) bisa jauh lebih tinggi," katanya. 

Arahan ketiga, kata dia, Presiden Jokowi meminta semua pihak, termasuk masyarakat untuk bersiaga menghadapi momentum libur Natal dan tahun baru lewat penerapan prokes. Termasuk, mengantisipasi dampak cuaca buruk di akhir tahun ini. 

"Kemudian mengingatkan di akhir tahun untuk mengantisipasi kombinasi cuaca buruk, libur Natal tahun baru. Meminta semua bersiaga memastikan masyarakat terjaga, aman melalui prokes," kata Emil. 

Menurut Emil, Presiden Jokowi mengapresiasi kinerja penanganan Covid-19. Selain itu, Presiden menyoroti adanya penurunan capaian harian vaksinasi di Indonesia yang tadinya 2 juta dosis per hari menjadi 1 juta per hari. "Ini lagi didorong lagi oleh semua pihak sehubungan dengan datangnya omicron," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile