Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

11 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Gejala Kekurangan Vitamin C, Bisa Sebabkan Penyakit Kudis

Rabu 09 Mar 2022 02:30 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Gejala kekurangan vitamin C (ilustrasi).

Gejala kekurangan vitamin C (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com
Paparan asap rokok dapat menurunkan kadar vitamin C.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Vitamin C adalah vitamin yang ditemukan dalam berbagai makanan dan dijual sebagai suplemen makanan. Kekurangan vitamin C akut menyebabkan penyakit kudis.

Meskipun demikian, akhir-akhir ini penyakit kudis lebih jarang terjadi. Ada sejumlah makanan yang perlu Anda makan sebagai bagian dari diet Anda untuk memastikan Anda tidak kekurangan vitamin C.

Baca Juga

Karena fungsinya sebagai antioksidan dan perannya dalam fungsi kekebalan tubuh, vitamin C juga telah disarankan sebagai sarana untuk membantu mencegah dan mengobati sejumlah kondisi kesehatan.

Dilansir di laman Express, Rabu (9/3/2022), National Health Service (NHS) mengatakan penyakit kudis disebabkan oleh kurangnya vitamin C dalam diet Anda selama setidaknya tiga bulan. Meski begitu, badan kesehatan tersebut mengatakan orang yang tidak makan dengan sangat sehat sepanjang waktu biasanya tidak dianggap berisiko terkena penyakit kudis.

Ada beberapa faktor yang dapat membuat Anda lebih berisiko. Ini termasuk tidak mengonsumsi buah atau sayuran segar dalam makanan Anda untuk sementara waktu, mengalami anoreksia, atau memiliki ketergantungan jangka panjang pada obat-obatan atau alkohol yang memengaruhi diet Anda.

NHS juga memperingatkan bahwa perokok mungkin lebih berisiko, karena merokok mengurangi berapa banyak vitamin C yang didapat tubuh Anda dari makanan. Paparan asap rokok juga dapat menurunkan kadar vitamin C.

Jika Anda sedang hamil atau menyusui, tubuh Anda membutuhkan lebih banyak vitamin C. Ada sejumlah gejala penyakit kudis yang harus diperhatikan, beberapa di antaranya akan muncul di kulit dan di sekitar mulut Anda.

NHS mengatakan, gusi bengkak dan berdarah bisa menjadi tanda kekurangan vitamin C, terkadang juga gigi bisa rontok.

Selain itu, Anda harus memperhatikan perubahan pada kulit. Jika Anda mengembangkan bintik-bintik merah atau biru pada kulit, biasanya pada tulang kering Anda, atau memiliki kulit yang mudah memar, ini mungkin merupakan gejala penyakit kudis.

NHS juga mencantumkan beberapa tanda lainnya. Dikatakan Anda harus menemui dokter umum jika Anda berisiko terkena penyakit kudis dan Anda merasa sangat lelah dan lemah sepanjang waktu atau Anda merasa mudah marah dan sedih sepanjang waktu.

Lloyds Pharmacy mengatakan, gejala kekurangan vitamin C juga termasuk kelemahan dan suasana hati yang buruk, dan penting untuk berbicara dengan dokter jika Anda mengalami gejala semacam ini. Jika Anda mengalami nyeri sendi atau kaki yang parah, pergi dan temui dokter Anda untuk meminta nasihat.

Penyakit kudis mudah diobati dengan menambahkan beberapa vitamin C ke dalam makanan Anda seperti buah dan sayuran segar, atau dengan mengonsumsi suplemen vitamin C.

Buah-buahan, terutama buah jeruk, jus buah, dan banyak sayuran merupakan sumber vitamin C yang sangat baik. Beberapa sereal sarapan diperkaya dengan vitamin C.

"Kebanyakan orang yang dirawat karena penyakit kudis merasa lebih baik dalam 48 jam dan sembuh total dalam dua minggu," catat NHS.

Suplemen vitamin C berpotensi berinteraksi dengan obat lain, jadi Anda mungkin perlu mendiskusikan asupan vitamin C dengan dokter umum Anda.

Menurut National Institutes of Health, vitamin C memiliki toksisitas rendah dan diyakini tidak menyebabkan efek samping yang serius pada asupan tinggi. "Keluhan yang paling umum adalah diare, mual, kram perut, dan gangguan pencernaan lainnya karena efek osmotik vitamin C yang tidak diserap di saluran pencernaan,” katanya.

Gejala defisiensi yang nyata hanya terjadi jika asupan vitamin C turun di bawah kira-kira 10 mg sehari selama berpekan-pekan.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile