Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

29 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Fakta Cacar Monyet: Penyebab, Gejala Hingga Pengobatan

Sabtu 21 May 2022 23:37 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Cacar Monyet. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengumumkan bahwa ada total 80 kasus cacar monyet (monkeypox) di 11 negara yang dilaporkan sampai saat ini. WHO menyatakan tengah berupaya lebih memahami tingkat dan penyebab wabah.

Cacar Monyet. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengumumkan bahwa ada total 80 kasus cacar monyet (monkeypox) di 11 negara yang dilaporkan sampai saat ini. WHO menyatakan tengah berupaya lebih memahami tingkat dan penyebab wabah.

Foto: Republika
WHO laporkan hingga kini ada 80 kasus Cacar Monyet di 11 negara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengumumkan bahwa ada total 80 kasus cacar monyet (monkeypox) di 11 negara yang dilaporkan sampai saat ini. WHO menyatakan tengah berupaya lebih memahami tingkat dan penyebab wabah.

WHO mengatakan virus itu endemik di beberapa populasi hewan di sejumlah negara, yang sesekali menyebabkan wabah di antara penduduk setempat dan pelancong. WHO juga telah merilis daftar pertanyaan dan jawaban yang sering diajukan seputar monkeypox, seperti dilansir dari laman One India, Ahad (22/5/2022).

Apa itu Cacar Monyet?

Monkeypox adalah penyakit yang disebabkan oleh virus monkeypox. Ini adalah penyakit zoonosis virus, yang berarti dapat menyebar dari hewan ke manusia. Itu juga bisa menyebar di antara orang-orang.

Dimana saja gejala cacar monyet?

Gejala cacar monyet biasanya termasuk demam, sakit kepala hebat, nyeri otot, sakit punggung, energi rendah, pembengkakan kelenjar getah bening dan ruam atau lesi kulit. Ruam biasanya dimulai dalam satu sampai tiga hari dari awal demam. Lesi atau luka bisa datar, sedikit menonjol, berisi cairan bening atau kekuningan, dan kemudian bisa mengeras, mengering dan rontok.  

Baca juga : Ilmuwan Ungkap Wabah Cacar Monyet di Eropa dan AS tak Sama dengan Cacar Monyet di Afrika

Jumlah lesi pada satu orang dapat berkisar dari beberapa hingga beberapa ribu. Ruam cenderung terkonsentrasi pada wajah, telapak tangan dan telapak kaki. Mereka juga dapat ditemukan di mulut, alat kelamin, dan mata.

Gejala biasanya berlangsung antara dua hingga empat pekan dan hilang dengan sendirinya tanpa pengobatan. Jika merasa memiliki gejala yang mungkin merupakan cacar monyet, mintalah saran dari penyedia layanan kesehatan. Beri tahu mereka jika Anda pernah melakukan kontak dekat dengan seseorang yang telah mencurigai atau mengonfirmasi cacar monyet.

Bisakah orang mati karena Monkeypox?

Dalam kebanyakan kasus, gejala cacar monyet hilang dengan sendirinya dalam beberapa pekan, tetapi pada beberapa individu, gejala tersebut dapat menyebabkan komplikasi medis dan bahkan kematian. Bayi baru lahir, anak-anak, dan orang-orang dengan defisiensi imun yang mendasarinya mungkin berisiko mengalami gejala lebih serius dan kematian akibat cacar monyet.

Komplikasi dari kasus cacar monyet yang parah termasuk infeksi kulit, pneumonia, kebingungan, dan infeksi mata yang dapat menyebabkan kehilangan penglihatan. Sekitar 3 - 6 persen dari kasus yang dilaporkan telah menyebabkan kematian di negara-negara endemik belakangan ini. Sering kali terjadi pada anak-anak atau orang yang mungkin memiliki kondisi kesehatan lain. Penting untuk dicatat bahwa ini mungkin perkiraan yang terlalu tinggi karena surveilans di negara-negara endemik terbatas.

Adakah pengobatan untuk cacar monyet?

Gejala cacar monyet sering sembuh dengan sendirinya tanpa perlu pengobatan. Penting untuk merawat ruam dengan membiarkannya kering jika memungkinkan atau menutupinya dengan pembalut lembab untuk melindungi area tersebut jika diperlukan. 

Vaccinia immune globulin (VIG) mungkin direkomendasikan untuk kasus yang parah. Antivirus yang dikembangkan untuk mengobati cacar (tecovirimat, dikomersialkan sebagai TPOXX) juga disetujui untuk pengobatan cacar monyet pada Januari 2022.

Bagaimana cacar monyet menyebar dari hewan ke manusia?

Cacar monyet dapat menyebar ke orang-orang ketika mereka melakukan kontak fisik dengan hewan yang terinfeksi. Hewan inang termasuk  pengerat dan primata. Risiko tertular cacar monyet dari hewan dapat dikurangi jika menghindari kontak tanpa pelindung dengan hewan liar, terutama yang sakit atau mati (termasuk daging dan darahnya). 

Di negara-negara endemik di mana hewan membawa cacar monyet, makanan apa pun yang mengandung daging atau bagian hewan harus dimasak dengan matang sebelum dimakan.

Bagaimana cacar monyet menyebar dari orang ke orang?

Orang dengan cacar monyet menular ketika mereka memiliki gejala (biasanya antara dua dan empat pekan). Seseorang dapat tertular cacar monyet melalui kontak fisik yang dekat dengan yang memiliki gejala. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile