Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

11 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Sebanyak 223 Mahasiswa PTKIN se-Sumatra Laksanakan KKN di Aceh Jaya

Kamis 30 Jun 2022 02:41 WIB

Red: Irwan Kelana

Sebanyak 223 mahasiswa Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN) se-Sumatera melakukan pengabdian kepada masyarakat (KKN) di Kabupaten Aceh Jaya, 23 Juni 2022 sampai dengan 1 Agustus 2022.

Sebanyak 223 mahasiswa Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN) se-Sumatera melakukan pengabdian kepada masyarakat (KKN) di Kabupaten Aceh Jaya, 23 Juni 2022 sampai dengan 1 Agustus 2022.

Foto: Dok UIN Ar-Raniry
Para mahasiswa itu  berasal dari 17 kampus PTKIN se-Sumatera.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Sebanyak 223 mahasiswa Perguruan Tinggi Keagamaan  Islam Negeri (PTKIN) se-Sumatera melakukan pengabdian kepada masyarakat di Kabupaten Aceh Jaya. Kegiatan pengabdian tersebut merupakan program Kuliah Kerja Nyata (KKN) Melayu Serumpun tahun 2022 yang dilaksanakan secara kolaborasi antara PTKIN se-Sumatera.

Penyerahan peserta KKN Melayu Serumpun dilakukan oleh Rektor UIN Ar-Raniry Prof Warul Walidin AK  MA kepada Bupati Aceh Jaya Drs HT Irfan TB, selanjutnya Bupati menyerahkan kepada camat yang menjadi lokasi pengabdian mahasiswa. 

Rektor UIN Ar-Raniry Banda Aceh, Prof Warul Walidin di sela peyerahan peserta KKN Melayu Serumpun PTKIN Se-Sumatera, Kamis (23/6/2022) mengatakan pengabdian kepada masyarakat merupakan salah satu elemen penting dari Tri Dharma Perguruan Tinggi , selain dari pendidikan dan penelitian.

“Pengabdian kepada masyarakat atau KKN Melayu Serumpun ini merupakan pengabdian yang dilaksanakan secara kolaboratif antara PTKIN se-Sumatera, sehingga pengabdian ini dapat memberikan pengalaman yang sangat berharga bagi peserta maupun dosen,” ujarnya.

Prof Warul menambahkan, KKN Melayu Serumpun ini pertama sekali dilaksanakan pada tahun 2019, UIN Sultan Thaha Jambi sebagai tuan rumah kala itu. KKN Melayu Serumpun kedua dilaksanakan pada tahun 2021, UIN Imam Bonjol Padang dipercayakan sebagai tuan rumah.

Lebih lanjut rektor mengatakan, KKN Melayu Serumpun ketiga ini dipercayakan kepada UIN Ar-Raniry sebagai tuan rumah. Dari hasil rapat pimpinan UIN Ar-Raniry diputuskan Kabupaten Aceh Jaya dipilih sebagai lokasi pelaksanaan pengabdian.

Warul Walidin menyampaikan apresiasi kepada pemerintah Aceh Jaya atas kesediaan menerima dan memasilitasi pengabdian ini. “Kami berpesan  peserta KKN  agar  dapat menjaga nama baik dan kearifan lokal yang ada di wilayah setempat,” kata Warul Walidin dalam rilis yang diterima Republika.co.id, Senin (27/6).

Bupati Aceh Jaya, Drs HT Irfan TB menyampaikan selamat datang peserta KKN dari berbagai PTKIN se-Sumatera dan apresiasi kepada pimpinan UIN Ar-Raniry yang telah memilih Aceh Jaya sebagai lokasi pengabdian ini.

“Sesuai dengan tema pengabdian ini, pengembangan wisata halal dalam budaya Melayu Serumpun, tentu di Kabupaten Aceh Jaya banyak objek wisata yang dapat dikembangkan dengan berbagai inovasi dari para peserta yang berasal dari berbagai daerah di pulau Sumatera ini,” ujarnya.

Bupati berpesan, silakan mahasiswa peserta KKN berkolaborasi dengan masyarakat setempat dalam mengembangkan berbagai program yang telah disusun. Dia juga berpesan hendaknya setelah program ini dapat menjadi motivasi bagi masyarakat dalam mengembangkan program wisata halal dengan mengedepankan kearifan lokal.

“Kami menaruh harapan besar kepada peserta KKN Melayu Serumpun ini, yang datang dari berbagai pelosok negeri untuk berkolaborasi dengan masyarakat di Aceh Jaya sehingga pengembangan wisata halal dapat terus dikembangkan dengan baik di masa mendatang,” ujar Irfan TB.

Sementara itu, Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LP2M) UIN Ar-Raniry Dr Mukhlisah MA menyebutkan, pengabdian atau KKN Melayu Serumpun tahun 2022 diikuti oleh 223 mahasiswa dari 17 kampus PTKIN se-Sumatera.

Rinciannya, kata dia,  93 dari UIN Ar-Raniry Banda Aceh, 8 dari UIN Sultan Syarif Kasim Riau, 10 dari UIN Jambi, 4 dari UIN Sumatera Utara Medan, 10 dari UIN Imam Bonjol Padang, 9 dari UIN Raden Fatah Palembang, 10 dari UIN raden Intan Lampung, 8 dari UIN Fatmawati Soekarno Bengkulu.

Selanjutnya, dari IAIN Bukit Tinggi Sumatera Barat 8 orang, IAIN Curup Bengkulu 8 orang, IAIN Metro Lampung 8 orang, IAIN Padang Sidempuan 10 orang, IAIN Langsa 13 orang, IAIN Lhokseumawe 7 orang, IAIN Bangka Belitung 8 orang, STAIN meulaboh 3 orang dan dari STAIN Bengkilis Riau sebanyak 6 orang.

“Mereka akan melakukan pengabdian selama 40 hari, terhitung sejak 23 Juni hingga 1 Agustus 2022 mendatang, sebelumnya peserta juga telah diberi pembekalan dengan berbagai materi terkait dengan pengabdian serta program apa saja yang harus dilaksanakan selama pengabdian berlangsung,” ujarnya. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile