Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

 

18 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Lima Kesalahan Umum Saat Lakukan CPR

Rabu 06 Jul 2022 16:45 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Sejumlah warga mengikuti pelatihan resusitasi jantung paru (CPR) di Bundaran HI, Jakarta, Ahad (15/4/2018). Ada sejumlah kesalahan yang kerap dilakukan saat melakukan CPR.

Sejumlah warga mengikuti pelatihan resusitasi jantung paru (CPR) di Bundaran HI, Jakarta, Ahad (15/4/2018). Ada sejumlah kesalahan yang kerap dilakukan saat melakukan CPR.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
CPR dilakukan untuk membantu orang yang henti napas atau henti jantung.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Resusitasi kardiopulmonari atau CPR merupakan teknik penyelamatan jiwa yang bisa sangat membantu dalam situasi darurat. Hanya saja, ada beberapa kesalahan yang cukup sering dilakukan ketika seseorang melakukan CPR untuk membantu orang lain.

 

Seperti dilansir Mayo Clinic, CPR biasanya dilakukan untuk membantu orang-orang dalam kondisi darurat karena berhenti bernapas atau jantungnya berhenti berdetak. Dalam kondisi seperti ini, American Heart Association merekomendasikan CPR dengan kompresi dada yang kuat dan cepat.

Baca Juga

Henti jantung mendadak atau sudden cardiac arrest memiliki tingkat kematian hampir 90 persen. Namun, pemberian CPR yang benar bisa meningkatkan kemungkinan selamat hingga dua sampai tiga kali lipat lebih besar.

Agar bisa memberikan CPR dengan benar, ada lima kesalahan umum yang sebaiknya dihindari terkait CPR. Berikut ini adalah kelima kesalahan umum yang patut dihindari tersebut, seperti dilansir Today, Rabu (6/7/2022).

Tidak bertindak segera

Saat melihat orang kehilangan kesadaran, berhenti bergerak, dan bernapas, segera berikan pertolongan. Setiap detik yang berlalu dalam kondisi tersebut akan sangat berharga.

Selain memberikan CPR secepatnya, orang-orang lain di sekitar lokasi juga perlu membantu dengan menghubungi nomor telepon darurat agar pertolongan medis bisa datang dengan cepat. American Red Cross telah menyediakan instruksi langkah demi langkah untuk memberikan CPR.

Tidak menghubungi kontak darurat

Dalam kondisi panik, orang-orang sering kali lupa untuk menghubungi kontak darurat saat menemukan orang lain kehilangan kesadaran. Padahal, dalam situasi darurat seperti ini, kehadiran tenaga medis sangat diperlukan agar bisa memberikan pertolongan lebih lanjut dengan cepat.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile