Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

10 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Bank Sentral Peringatkan Ekonomi Australia Melambat Tajam karena Lonjakan Inflasi

Jumat 05 Aug 2022 04:08 WIB

Red: Nidia Zuraya

Seorang wanita berjalan melewati bagian luar Reserve Bank di Sydney, Australia, Selasa, 3 Mei 2022.  Bank sentral Australia pada Jumat (5/8/2022) memperingatkan inflasi menuju ke level tertinggi tiga dekade yang membutuhkan kenaikan suku bunga lebih lanjut. Kondisi tersebut menurut bank sentral akan memperlambat pertumbuhan ekonomi Australia secara tajam, sehingga sulit untuk menjaga ekonomi tetap stabil.

Seorang wanita berjalan melewati bagian luar Reserve Bank di Sydney, Australia, Selasa, 3 Mei 2022. Bank sentral Australia pada Jumat (5/8/2022) memperingatkan inflasi menuju ke level tertinggi tiga dekade yang membutuhkan kenaikan suku bunga lebih lanjut. Kondisi tersebut menurut bank sentral akan memperlambat pertumbuhan ekonomi Australia secara tajam, sehingga sulit untuk menjaga ekonomi tetap stabil.

Foto: AP Photo/Mark Baker
Prakiraan pertumbuhan ekonomi Australia tahun ini dipangkas menjadi 3,25 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, SYDNEY -- Bank sentral Australia, Reserve Bank of Australia (RBA), pada Jumat (5/8/2022) memperingatkan inflasi menuju ke level tertinggi tiga dekade yang membutuhkan kenaikan suku bunga lebih lanjut. Kondisi tersebut menurut bank sentral akan memperlambat pertumbuhan ekonomi Australia secara tajam, sehingga sulit untuk menjaga ekonomi tetap stabil.

Dalam pernyataan triwulanan tentang Kebijakan Moneter, RBA menaikkan perkiraan inflasi, menurunkan prospek pertumbuhan dan meramalkan kenaikan pengangguran pada akhirnya.Namun sekalipun dengan kenaikan suku bunga lebih lanjut, inflasi diperkirakan tidak akan kembali ke puncak kisaran target 2-3 persen hingga akhir 2024, menunjuk ke masa depan yang menyakitkan.

Baca Juga

"Bank sentral berusaha melakukan ini dengan cara yang membuat ekonomi tetap stabil," kata Gubernur RBA Philip Lowe dalam pengantar pernyataan setebal 66 halaman.

"Jalan untuk mencapai keseimbangan ini adalah jalan yang sempit dan tunduk pada ketidakpastian yang cukup besar."

Bank sentral telah menaikkan suku bunganya empat bulan berturut-turut, mengambilnya dari level terendah darurat 0,1 persen ke level tertinggi tujuh tahun di 1,85 persen dan menandai lebih banyak lagi yang akan datang."Dewan memperkirakan untuk mengambil langkah lebih lanjut dalam proses normalisasi kondisi moneter selama beberapa bulan ke depan, tetapi tidak pada jalur yang telah ditentukan sebelumnya," kata Lowe.

Pasar memperkirakan suku bunga mencapai 3,0 persen pada Natal dan memuncak sekitar 3,30 persen pada April tahun depan.Prospek hawkish mencerminkan fakta pembuatkebijakan telah salah langkah oleh inflasi yang melonjak di belakang kenaikan biaya untuk energi, makanan dan konstruksi.

RBA harus menaikkan perkiraan puncaknya untuk inflasi utama menjadi 7,75 persen, ketika baru-baru ini pada Mei mencapai 5,9 persen.Inflasi inti diperkirakan mencapai 6,0 persen pada akhir tahun ini dan kemudian menurun secara bertahap menjadi 3,0 persen pada akhir 2024.Lowe mengatakan level tinggi ini berisiko dibangun ke dalam perilaku penetapan upah dan harga, meskipun sejauh ini ekspektasi inflasi jangka panjang tetap berlabuh ke kisaran 2-3 persen.

Prakiraan pertumbuhan ekonomi tahun ini dipangkas satu persen poin menjadi 3,25 persen, sementara 2023 dan 2024 dipangkas sekitar seperempat poin menjadi 1,75 persen."Biaya hidup yang lebih tinggi, kenaikan suku bunga dan penurunan harga rumah diperkirakan akan membebani pertumbuhan dan pengeluaran," kata Lowe. 

Harga rumah sekarang sedang turun dengan Sydney mengalami penurunan tercepat dalam 40 tahun.Bank juga terkejut dengan kekuatan pasar tenaga kerja, yang melihat pengangguran mencapai level terendah 48 tahun di 3,5 persen pada Juni. RBA sekarang memperkirakan tingkat pengangguran turun menjadi 3,25 persen pada akhir tahun ini, sebelum naik perlahan menjadi 4,0 persen pada akhir 2024.

Pertumbuhan upah tahunan diperkirakan akan meningkat menjadi 3,0 persen tahun ini dan 3,6 persen berikutnya, meskipun itu masih akan tertinggal dari inflasi. Upah bisa tumbuh 3,9 persen pada 2024 yang akan menjadi yang tercepat dalam beberapa tahun.Semua perkiraan ini didasarkan pada asumsi bahwa suku bunga naik sekitar 3,0 persen pada akhir tahun ini, dan sedikit menurun pada 2024.

 

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile