Tafsir Surat Al Hajj Ayat 45: Banyak Negeri Dibinasakan karena Penghuninya Dzalim

Rep: Fuji E Permana/ Red: Ani Nursalikah

 Senin 08 Aug 2022 18:35 WIB

Kota kuno zaman perunggu di Kemune yang muncul karena kekeringan ekstrem. Tafsir Surat Al Hajj Ayat 45: Banyak Negeri Dibinasakan karena Penghuninya Dzalim Foto: Universitas of freiburg and Tubingen Kota kuno zaman perunggu di Kemune yang muncul karena kekeringan ekstrem. Tafsir Surat Al Hajj Ayat 45: Banyak Negeri Dibinasakan karena Penghuninya Dzalim

Allah SWT menurunkan azabnya kepada umat terdahulu yang mendustakan ajaran Rasul.

 

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Alquran menceritakan bahwa banyak negeri yang telah dibinaskan karena penghuni atau penduduknya suka berbuat dzalim, membuat kerusakan di muka bumi, dan menyekutukan Allah SWT. Hal ini dijelaskan dalam Surah Al-Hajj Ayat 45 dan tafsirnya.

فَكَاَيِّنْ مِّنْ قَرْيَةٍ اَهْلَكْنٰهَا وَهِيَ ظَالِمَةٌ فَهِيَ خَاوِيَةٌ عَلٰى عُرُوْشِهَاۖ وَبِئْرٍ مُّعَطَّلَةٍ وَّقَصْرٍ مَّشِيْدٍ

Baca Juga

Betapa banyak negeri yang telah Kami binasakan karena (penduduk)-nya dalam keadaan zalim sehingga bangunan-bangunannya runtuh dan (betapa banyak pula) sumur yang ditelantarkan serta istana tinggi (yang ditinggalkan). (QS Al-Hajj: 45)

Ayat ini mengandung arti bahwa Allah SWT menurunkan azabnya kepada umat-umat terdahulu yang telah mendustakan dan mengingkari ajaran para Rasul-Nya yang diutus kepada mereka. "Maka, betapa banyak negeri yang telah Kami binasakan, karena penduduknya dalam keadaan zalim terhadap diri mereka sendiri dengan tidak beriman dan bertindak sewenang-wenang terhadap para Rasul, menghina, mendustakan, dan membunuh mereka, lalu kami mengazab mereka sehingga runtuhlah bangunan-bangunannya; dan betapa banyak pula sumur yang telah ditinggalkan, karena penduduk negeri itu telah binasa; dan istana yang tinggi, mewah dan indah telah menjadi rumah tua yang tidak ada penghuninya," demikian Allah menjelaskan.

Dalam penjelasan Tafsir Kementerian Agama, ayat ini menerangkan bahwa banyak negeri yang telah dibinasakan Allah, karena penduduknya menyekutukan Allah, membuat kerusakan di muka bumi dan berlaku zalim.

Banyak negeri yang dihancur luluhkan, atap-atap rumahnya roboh, kemudian ditimpa oleh runtuhan dinding-dindingnya. Banyak sumur-sumur yang tidak dipergunakan lagi oleh pemiliknya disebabkan para pemiliknya telah meninggal atau musnah bersamasama dengan musnahnya negeri-negeri itu, karena kedurhakaan mereka kepada Allah.

Demikian pula banyak istana-istana dan mahligai-mahligai menjulang tinggi yang telah kosong, tidak berpenghuni lagi, karena penghuni-penghuninya yang angkuh dan sewenang-wenang itu telah musnah.

Semuanya itu bagi mereka merupakan imbalan dari kedurhakaan dan keganasan mereka dan menjadi pelajaran yang berharga, bagi manusia yang datang kemudian, yang ingin memperoleh kebahagian di dunia dan di akhirat.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Berita Lainnya