Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

10 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Satria Muda Pantas dan Layak Jadi Juara IBL 2022

Senin 29 Aug 2022 07:20 WIB

Rep: Fitriyanto/ Red: Israr Itah

Sejumlah pebasket Satria Muda Pertamina Jakarta bersama ofisial mengangkat trofi usai mengalahkan Pelita Jaya Bakrie Jakarta dalam gim kedua Final IBL Tokopedia 2022 di Gor C-Tra Arena Bandung, Kota Bandung, Ahad (28/8/2022). Satria Muda Pertamina Jakarta berhasil menjadi juara IBL Tokopedia 2022 usai mengalahkan Pelita Jaya Bakrie Jakarta dengan skor 89-74. Republika/Abdan Syakura

Sejumlah pebasket Satria Muda Pertamina Jakarta bersama ofisial mengangkat trofi usai mengalahkan Pelita Jaya Bakrie Jakarta dalam gim kedua Final IBL Tokopedia 2022 di Gor C-Tra Arena Bandung, Kota Bandung, Ahad (28/8/2022). Satria Muda Pertamina Jakarta berhasil menjadi juara IBL Tokopedia 2022 usai mengalahkan Pelita Jaya Bakrie Jakarta dengan skor 89-74. Republika/Abdan Syakura

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Mental juara serta chemistry Satria Muda sudah terbangun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Salah satu klub yang menjadi korban "keganasan" Satria Muda Pertamina Jakarta di kompetisi IBL 2022 adalah Amartha Hangtuah Jakarta. Walau sempat memberikan perlawanan, Hangtuah kalah 2-0 yakni 86-88 pada gim pertama dan 75-82 pada gim kedua playoff putaran pertama IBL.

Direktur Operasional Hangtuah Ferri Jupry mengakui Satria Muda memang layak dan pantas juara musim ini. "Materi pemain yang mereka punya hampir 50 persen pemain timmas serta sudah punya pengalaman level internasional. Mental juara serta chemistry Satria Muda sudah terbangun dengan baik dan cukup lama," kata pria yang juga menjabat asisten manajer timnas Indonesia di FIBA Asia Cup 2022.

Baca Juga

Ia mengatakan, tim lain harus mempersiapkan materi pemain paling tidak yang memiliki mental petarung dan berpengalaman bermain di level final four jika ingin menandingi Satria Muda. Apalagi waktu untuk mempersiapkan tim musim depan dinilainya tidak panjang.

Sementara pelatih baru Bima Perkasa Jogja Efri Meldi menilai, aspek pelatih, pertahanan, dan pemain cadangan Satria Muda menjadi penentu gelar juara Satria Muda.

"Ya, saya datang langsung nonton final dua game. Respek untuk Satria Muda dan Pelita Jaya, khususnya ke pelatih lokal coach Youbel Sondakh dan coach Fictor Roring," ujar Efri.

Ia menilai Satria Muda memiliki skuad merata dengan pemain cadangan sangat berkontribusi. Menurut Efri, pada gim kedua sangat terlihat sekali kontribusi para pemain ini. 

"Justru Pelita Jaya kebalikannya, Satria Muda bisa mengejar dan membalikkan keadaan waktu lawan memasukan bench player mereka. Size Satria Muda yang rata membuat mereka lebih solid waktu defense," ujar Efri.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile