Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

6 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Penyintas Covid-19 Berisiko Alami Masalah Otak, Mulai dari Strok, Migrain, Hingga Depresi

Kamis 29 Sep 2022 21:15 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Perempuan depresi (Ilustrasi). Penyintas Covid-19 berisiko mengalami masalah otak, mulai dari strok, migrain, depresi, gangguan kecemasan, dan brain fog atau kesulitan berkonsentrasi.

Perempuan depresi (Ilustrasi). Penyintas Covid-19 berisiko mengalami masalah otak, mulai dari strok, migrain, depresi, gangguan kecemasan, dan brain fog atau kesulitan berkonsentrasi.

Foto: Pixabay
Covid-19 dapat memiliki efek jangka panjang sangat merusak otak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Infeksi SARS-CoV-2 dapat memberikan efek jangka panjang, bahkan setelah pasien dinyatakan sembuh dari Covid-19. Salah satu efek jangka panjang yang patut diwaspadai para penyintas Covid-19 adalah masalah otak.

Menurut studi dalam Nature Medicine, masalah neurologis tampak tujuh persen lebih tinggi terjadi pada penyintas Covid-19 dibandingkan pada orang yang belum pernah terkena Covid-19. Beberapa masalah otak yang mungkin ditemukan pada penyintas Covid-19 adalah strok, migrain, dan depresi.

Baca Juga

Sekilas, angka tujuh persen mungkin terlihat sedikit. Namun bila dibandingkan dengan jumlah penyintas Covid-19 yang ada di dunia saat ini, jumlahnya bisa sangat signifikan. Di Amerika Serikat misalnya, persentase tersebut setara dengan 6,6 juta orang yang mengalami masalah otak akibat infeksi SARS-CoV-2.

"Hasil studi ini menunjukkan efek jangka panjang Covid-19 yang sangat merusak, ini merupakan bagian dari long Covid," jelas peneliti senior dan ahli epidemiologi klinis dari Washington University, Ziyad Al Aly MD, seperti dilansir WebMD, Kamis (29/9/2022).

Studi ini dilakukan oleh tim peneliti dari Washington University School of Medicine dengan menggunakan rekam medis milik 154 ribu veteran Amerika Serikat. Para veteran ini terdiagnosis positif Covid-19 pada periode 1 Maret 2020 hingga 15 Januari 2021.

Tim peneliti juga menggunakan data dari 5,6 juta orang yang tak terkena Covid-19 pada periode tersebut sebagai pembanding. Tak hanya itu, tim peneliti juga menggunakan data pembanding yang berasal dari 5,8 juta orang sebelum Covid-19 terdeteksi di Amerika Serikat.

Selama studi berlangsung, tim peneliti memantau 44 macam gangguan otak yang dialami oleh para penyintas Covid-19, baik yang sempat dirawat di rumah sakit maupun yang tidak. Beberapa dari masalah otak tersebut adalah strok, migrain, depresi, gangguan kecemasan, dan brain fog atau kesulitan berkonsentrasi.

Cakupan partisipan yang lebih luas membuat studi ini berbeda. Seperti diketahui, beberapa studi serupa sebelumnya hanya berfokus pada penyintas Covid-19 yang dirawat di rumah sakit.

 

 
 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile