Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

 

17 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Cegah Korupsi, Prabowo Janji Naikkan Gaji Penegak Hukum

Jumat 15 Feb 2019 16:40 WIB

Red: Bayu Hermawan

Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto menyampaikan pidato kebangsaan di Semarang, Jawa Tengah, Jumat (15/21019).

Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto menyampaikan pidato kebangsaan di Semarang, Jawa Tengah, Jumat (15/21019).

Foto: Antara/Aji Styawan
Prabowo menilai aparat penegak hukum tidak tergoda korupsi jika gaji mereka tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Calon Presiden (Capres) Prabowo Subianto kembali berjanji akan meningkatkan kualitas hidup aparat penegak hukum untuk mencegah terjadinya praktik korupsi. Menurutnya dengan gaji aparat penegak hukum yang tinggi mereka tidak tergoda melakukan korupsi.

 

"Kalau gaji hakim-hakim kita sudah sedemikian hebatnya dan masih bisa disogok, ya, nanti dipikirkan bagaimana. Saya harus hati-hati bicara, apalagi ada kamera," kata Prabowo saat Orasi Kebangsaan di Kota Semarang, Jawa Tengah, Jumat (15/2).

Menurutnya, aparat pemerintah dan birokrasi juga harus unggul, harus pandai, harus hebat, dan tidak bisa disogok siapa pun.  "Untuk hasilkan itu kita harus konsepsional, pakai konsep tidak hanya pakai mulut. Konsepnya kita perbaiki, kualitas hidup mereka. Gaji semua petugas harus cukup supaya tidak tergoda melakukan korupsi," katanya.

Prabowo pernah berjanji untuk menaikkan gaji aparat penegak hukum saat debat capres pertama. Prabowo juga berjanji akan memguatkan pertahanan negara dengan memperkuat tentara-tentara yang ada.

"Kebijakan kita harus Indonesia cinta damai. Indonesia tidak akan mengganggu negara mana pun, tetapi Indonesia akan mempertahankan dirinya bila dijajah," tegasnya.

Untuk meningkatkan kualitas aparat penegak hukum, dia berjanji memperbaiki perekonomian bangsa. Ia menginginkan tidak ada uang yang "bocor" ke luar negeri. "Saya percaya, insya Allah, nanti kalau semua petugas kehidupannya bagus, kita makmur, uang beredar di Indonesia tidak ke luar negeri. Kalau semua cukup uang, untuk apa kita ribut-ribut?," katanya.

sumber : Antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile