Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

 

2 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Derby Manchester Dipercaya Jadi Penentu Nasib Solskjaer

Jumat 11 Dec 2020 16:00 WIB

Rep: Muhammad Ikhwanuddin/ Red: Gilang Akbar Prambadi

Manajer Manchester United Ole Gunnar Solskjaer mengucapkan selamat kepada Fred di akhir pertandingan sepak bola Liga Utama Inggris antara Southampton dan Manchester United di stadion St. Mary di Southampton, Inggris, Minggu, 29 November 2020. Manchester United menang 3-2.

Manajer Manchester United Ole Gunnar Solskjaer mengucapkan selamat kepada Fred di akhir pertandingan sepak bola Liga Utama Inggris antara Southampton dan Manchester United di stadion St. Mary di Southampton, Inggris, Minggu, 29 November 2020. Manchester United menang 3-2.

Foto: AP/Adam Davy/PA Pool
Derby Manchester akan digelar akhir pekan ini di Old Trafford.

REPUBLIKA.CO.ID, MANCHESTER --  Pundit sepak bola untuk Sky Sports, Paul Merson menyebut masa depan Solskjaer akan ditentukan dalam derby Manchester, Sabtu (12/12) mendatang. 

 

Setelah Manchester United (MU) terlempar dari Liga Champions, tekanan terhadap Solskjaer semakin menguat. Terlebih lagi, ia harus menghadapi rival sekotanya besok. 

Menurut Merson, kemungkinan besar Solskjaer akan langsung dipecat jika dikalahkan City. Untuk itu, ia berharap MU tidak akan main-main menatap derby tersebut. 

"Ini adalah laga besar. Jika dia (Solskaer) tidak mampu menjalaninya, dia akan gagal. Ini mungkin akan menjadi akhir bagi Ole," kata sosok yang pernah memperkuat Arsenal 12 tahun lamanya ini seperti dilansir Sky Sports, Jumat (11/12). 

Ia menyampaikan, seluruh pemain MU sedang merasa tidak nyaman dengan keadaan tim saat ini. Kritik demi kritik terus menghantam tim karena ekspektasi publik terhadap MU sangat tinggi. 

"Apakah Zinedine Zidane akan tetap melatih Real Madrid jika mereka gagal menembus 16 besar? Tidak. Sebagai salah satu klub terbesar di dunia, mereka harus membuat keputusan," ujarnya. 

Di satu sisi, ia meminta Solskjaer untuk tidak memainkan David De Gea sementara waktu. Menurutnya, Dean Henderson jauh lebih siap untuk mengemban tanggungjawab di situasi seperti ini. 

"Mungkin orang-orang tidak ingin dia (Henderson) tampil di laga besar. Tapi, tidak ada siapapun di stadion yang menonton. Jika ada 75 ribu penonton di lapangan, mungkin dia akan tertekan. Ini adalah waktu baginya untuk tampil," ucapnya. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile