Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

 

20 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kanker Payudara, Bisakah Dicegah?

Sabtu 30 Oct 2021 12:10 WIB

Rep: Farah Noersativa/ Red: Reiny Dwinanda

 Hasil mammogram payudara, tes untuk mendeteksi kanker. Pemeriksaan payudara sendiri penting dilakukan sebagai bentuk deteksi dini kanker payudara.

Hasil mammogram payudara, tes untuk mendeteksi kanker. Pemeriksaan payudara sendiri penting dilakukan sebagai bentuk deteksi dini kanker payudara.

Foto: AP
Pemeriksaan payudara sendiri penting dilakukan secara rutin.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Faktor risiko kanker payudara penting untuk diketahui. Dengan begitu, orang akan lebih waspada.

 

"Dengan mengenalinya, maka kita bisa melihat mana saja faktor risiko yang bisa dimobilisasi atau bisa ditoleransi," jelas Prof Ami Ashari dalam webinar Yayasan Kanker Indonesia (YKI), dikutip sabtu (30/10).

Baca Juga

Ami menjelaskan, ada tiga langkah preventif yang bisa dilakukan perempuan terkait kanker payudara. Ada pencegahan primer, sekunder, dan tersier.

Salah satu langkah pencegahan primer adalah dengan melakukan perubahan gaya hidup. Ami mengungkapkan, gaya hidup termasuk faktor risiko kanker payudara yang bisa dimodifikasi.

"Sementara, kita tidak bisa melakukan modifikasi faktor-faktor risiko yang lainnya yang memang sulit, seperti usia," jelas konsultan hematologi-onkologi medik ini.

Selain itu, melakukan pemeriksaan payudara sendiri alias Sadari juga merupakan bentuk pencegahan primer. Orang tua dapat mengajari anak-anak perempuannya untuk melakukan Sadari dan mengetahui tanda-tanda payudara normal dan abnormal.

"Caranya menghadap ke cermin, melihat bagaimana postur payudara kanan dan kirinya," kata Ami.

Lakukan Sadari setiap bulan pada satu atau dua pekan setelah masa haid berakhir, terutama bagi perempuan di usia muda. Sebab, usia muda lebih berisiko kanker payudara tripel negatif, yakni kanker yang tidak merespons terhadap terapi hormon, endokrin, atau terapi yang ditargetkan khusus ke reseptor Her2..

Sementara itu, langkah pencegahan sekunder dilakukan dengan cara mendeteksi tanda-tanda kanker payudara sedini mungkin. Perempuan yang berusia 20 tahun ke atas yang harus mulai memeriksakan secara berkala kesehatannya, termasuk kesehatan payudara.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile