Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

13 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Polisi Diminta Tindak Tegas Pelaku Tawuran di Bantul

Kamis 11 Nov 2021 00:23 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Ilham Tirta

Ilustrasi geng pelajar tawuran.

Ilustrasi geng pelajar tawuran.

Foto: Antara/Yulius Satria Wijaya
Kekerasan antargeng bisa merusak citra Yogyakarta sebagai kota pelajar.

REPUBLIKA.CO.ID, BANTUL -- Jogja Police Watch (JPW) mengecam aksi kekerasan berupa tawuran antar geng pelajar yang mengakibatkan pelajar di Bantul meninggal dunia. JPW mendukung kepolisian melakukan penegakan hukum kepada pelaku dugaan kekerasan antargeng tersebut.

Kadiv Humas Jogja Police Watch, Baharuddin Kamba mengatakan, tindakan tegas ke pelaku tawuran bisa menjadi contoh efek jera bagi pelaku yang lainnya. Sebab, aksi kekerasan antargeng jelas merusak citra Yogyakarta sebagai kota pelajar.

 

JPW meminta sekolah harus menciptakan lingkungan pendidikan yang memberikan ketenangan, keamanan, dan kenyamanan peserta didik untuk belajar. "Hukum harus ditegakkan agar kasus serupa tidak terulang kembali. Pemaksimalan hukuman terhadap pelaku harus diberikan agar betul-betul memberikan efek jera," kata Baharuddin melalui rilis yang diterima Republika.co.id, Rabu (10/11).

Baca juga:

Ia mengingatkan, jangan sampai baru dimulainya Pembelajaran Tatap Muka (PTM) untuk SMA/SMK/sederajat di tengah pandemi Covid justru aksi kekerasan meningkat. Perhatian perlu pula diberikan Disdikpora DIY, sekolah, orang tua, dan komite.

Baharuddin meminta mereka segera melakukan evaluasi secara total dan tuntas terhadap aksi kekerasan antar geng pelajar tersebut. Jika diperlukan, gelar kesepakatan dan komitmen bersama tentang sanksi yang diberikan pihak sekolah, terutama kepada pelajar yang terlibat aksi kekerasan antargeng.

Pelajar yang terbukti melakukan kekerasan antargeng pelajar bisa dikembalikan ke orang tua atau wali murid selain proses hukum atau pemidanaan. Selain itu, kepolisian seharusnya sudah sejak lama melakukan pemetaan terhadap geng-geng pelajar.

Baharuddin menekankan, polisi perlu rutin melakukan razia cyber crime untuk menghindari aksi kekerasan antar geng pelajar terjadi kembali. "Peran orang tua dan wali murid sangat dominan untuk mencegah terjadinya aksi kekerasan antar geng pelajar," ujar Baharuddin.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile