Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

15 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pemerintah Malaysia Turun Tangan Soal Maling Disholati Seperti Mayat  

Sabtu 15 Jan 2022 16:21 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah

Bendera Malaysia (ilustrasi. Viral maling uang masjid di Malaysia dimandikan seperti mayat.

Bendera Malaysia (ilustrasi. Viral maling uang masjid di Malaysia dimandikan seperti mayat.

Foto: Reuters
Viral maling uang masjid di Malaysia dimandikan seperti mayat

Al-Islahiah di Kuang, Malaysia mendapat perhatian secara khusus dari pemerintah Malaysia. 

Menteri di Departemen Perdana Menteri (Urusan Agama) Senator Idris Ahmad, mengimbau supaya masyarakat tidak melakukan hukuman sendiri terhadap individu yang diduga melakukan pelanggaran sangat tidak pantas.  

Baca Juga

“Mencuri untuk alasan apapun dilarang dalam Islam dan pelanggar harus diadili secara adil, namun masalah ini harus diserahkan kepada pihak berwenang untuk tindakan lebih lanjut,” kata Idris dilansir dari The Star, Sabtu (15/1/2022). 

Idris juga berpesan kepada masyarakat termasuk pengurus masjid untuk tidak terjebak dalam sentimen tertentu atau mencoba mengambil tindakan sendiri yang akan membuat individu yang diduga melakukan pelanggaran kekejaman.  

"Tindakan merekam orang yang diduga (melakukan pelanggaran) untuk disebarluaskan juga sangat tidak tepat," lanjutnya 

Idris mengimbau kepada masyarakat untuk peduli terhadap sesama dan gotong royong untuk mencegah terjadinya permasalahan sosial di wilayahnya sesuai dengan perannya masing-masing di lingkungan tersebut.   

Sementara itu, seorang imam di Masjid Al-Islahiah di Kuang, Malaysia melakukan hukuman kontroversial terhadap remaja yang mencuri dana masjid. Imam masjid, Ustadz Dahlan, memandikan remaja itu seperti memandikan mayit yang akan dikubur.  

Video yang menampilkan hukuman kontroversial itu viral di media sosial. Pihak keluarga remaja berencana membawa kasus ke pengadilan jika pihak masjid tidak mengeluarkan permintaan maaf. 

Pihak masjid mendapatkan kecaman namun mereka tetap menolak dan mengatakan tidak akan mengeluarkan permintaan maaf secara terbuka, meskipun ada seruan untuk melakukannya. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile