Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

 

1 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kasus Naik Terus: Ini Panduan Waktu Tes Covid-19 Kalau Bergejala atau Kontak Erat

Sabtu 29 Jan 2022 17:17 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani, Dian Fath Risalah/ Red: Reiny Dwinanda

Petugas kesehatan melakukan tes usap PCR kepada warga di RT 05 Desa Sukaurip, Balongan, Indramayu, Jawa Barat, Selasa (25/1/2022). Sejumlah warga mengikuti tes usap PCR setelah salah satu warga di RT tersebut dinyatakan positif Covid-19. Ketahui waktu yang tepat untuk jalani tes Covid-19 ketika ada kontak erat atau mengalami gejala.

Petugas kesehatan melakukan tes usap PCR kepada warga di RT 05 Desa Sukaurip, Balongan, Indramayu, Jawa Barat, Selasa (25/1/2022). Sejumlah warga mengikuti tes usap PCR setelah salah satu warga di RT tersebut dinyatakan positif Covid-19. Ketahui waktu yang tepat untuk jalani tes Covid-19 ketika ada kontak erat atau mengalami gejala.

Foto: Antara/Dedhez Anggara
Tes Covid-19 diperlukan untuk mengonfirmasi kasus pada orang bergejala-kontak erat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Di tengah meningkatnya kasus Covid-19 akibat varian omicron, ada semakin banyak orang yang mungkin melakukan kontak erat atau mengalami gejala yang dicurigai terkait Covid-19. Pada kondisi seperti itu, pengetesan Covid-19 sebaiknya dilakukan untuk mengonfirmasi apakah seseorang yang bergejala atau melakukan kontak erat tertular Covid-19 atau tidak.

 

Edukator Covid-19 dan PhD candidate in Medical Science Kobe University dr Adam Prabata mengungkapkan kapan sebaiknya pengetesan Covid-19 dan karantina dilakukan bila seseorang berada dalam dua situasi tersebut. Berikut ini adalah penjelasan dari dr Adam kepada Republika.co.id, dikutip Sabtu (29/1/2022).

Baca Juga

Ketika ada kontak erat

Menurut Kementerian Kesehatan RI, seseorang bisa dikatakan melakukan kontak erat bila memiliki riwayat kontak dengan orang lain yang berstatus probable atau terkonfirmasi Covid-19. Orang yang melakukan kontak erat idealnya perlu menjalani karantina. Di hari itu pula, pengetesan Covid-19 bisa dilakukan.

"Boleh PCR atau antigen. Itu namanya entry test," jelas dr Adam.

Bila hasil tes positif, maka orang tersebut perlu melakukan isolasi sesuai ketentuan. Namun, bila hasil tes negatif, lanjutkan karantina selama lima hari. Pada hari kelima, lakukan kembali tes Covid-19.

"Kalau misalnya negatif, baru selesai karantinanya," kata dr Adam.

Pada praktiknya, tidak semua orang mampu melakukan dua kali pengetesan Covid-19. Kondisi ini dapat disiasati dengan cara langsung melakukan karantina setelah melakukan kontak erat.

photo
Syarat-syarat pasien Omicron bisa isoman di rumah - (Republika)

Pada hari kelima karantina, baru lakukan pengetesan Covid-19. Bila hasil tes negatif, karantina bisa diselesaikan.

Menurut dr Adam, cara ini pernah dipakai tahun lalu oleh negara seperti Amerika Serikat. Warga Amerika Serikat yang melakukan kontak erat bisa langsung menjalani karantina dan baru melakukan tes Covid-19 pada hari kelima.

"Kalau misalnya negatif, hari ketujuh atau kedelapan sudah bisa kembali lagi ke masyarakat," ujar dr Adam.

Bila sama sekali tidak mau mengeluarkan biaya untuk tes Covid-19, ada opsi lain yang bisa dilakukan. Opsi tersebut adalah langsung menjalani karantina selama 14 hari di rumah dan tidak berpergian ke mana pun. Bila selama 14 hari tersebut tak ada gejala, karantina bisa diselesaikan.

"Tapi kalau dalam periode karantina itu ada gejala, langsung periksa (tes Covid-19) saja," jelas dr Adam.

Bila bergejala yang dicurigai Covid-19

Di saat aktivitas mulai kembali ramai, ada kalanya orang-orang tidak tahu apakah mereka pernah berkontak dengan orang lain yang mengidap Covid-19. Di sisi lain, mereka mungkin mengalami gejala yang tampak seperti gejala Covid-19.

"(Pada kondisi ini) kalau mau langsung tes silakan," ujar dr Adam.

Akan tetapi, dr Adam lebih menyarankan orang yang bergejala untuk melakukan konsultasi terlebih dahulu ke dokter. Bila khawatir atau tidak ingin keluar rumah, coba memanfaatkan berbagai layanan telemedicine untuk berkonsultasi secara daring kepada dokter mengenai gejala-gejala yang dirasakan dan dicurigai terkait Covid-19.

"Tanyain dengan kondisi saya sekarang, perlu tes apa enggak. Karena setiap orang kan akan beda-beda ya kombinasi gejalanya," kata dr Adam.

Melalui konsultasi ini, dokter bisa memberikan rekomendasi apakah pasien yang bergejala perlu melakukan tes Covid-19 atau tidak. Bila dirasa perlu, maka pasien bisa melakukan tes Covid-19.

Berkaitan dengan tes, dr Adam mengatakan, di beberapa negara akses terhadap pengetesan Covid-19 tidak semudah di Indonesia. Di negara-negara tersebut, orang yang mengalami gejala atau keluhan akan berobat terlebih dahulu. Setelah itu, dokter yang akan melakukan penilaian apakah pasien perlu melakukan tes antigen atau RT-PCR.

"Kalau di Indonesia kan bisa langsung," jelas dr Adam.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile