Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

 

8 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Masih Mungkin Kena Covid-19, Buat Apa Disuntik Vaksin Booster?

Kamis 03 Mar 2022 23:30 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Reiny Dwinanda

Tenaga kesehatan bersiap menyuntikan vaksin booster atau vaksin penguat jenis Astrazeneca di Gedung Dompet Dhuafa Philanthrophy, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Selasa (1/3/2022). Walaupun masih mungkin kena Covid-19, suntikan booster tetap mampu membantu mencegah penyakit parah, menghindari Anda dirawat di rumah sakit, dan menekan risiko kematian.

Tenaga kesehatan bersiap menyuntikan vaksin booster atau vaksin penguat jenis Astrazeneca di Gedung Dompet Dhuafa Philanthrophy, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Selasa (1/3/2022). Walaupun masih mungkin kena Covid-19, suntikan booster tetap mampu membantu mencegah penyakit parah, menghindari Anda dirawat di rumah sakit, dan menekan risiko kematian.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Orang yang sudah mendapatkan dosis booster masih mungkin kena Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seseorang yang Anda kenal kena Covid-19 meskipun telah mendapatkan suntikan vaksin dosis penguat (booster)? Kenyataan itu mungkin membuat Anda jadi berpikir, "mengapa harus mendapatkan booster jika masih memungkinkan tertular Covid-19?".

 

Pertanyaan itu wajar mengemuka. Sebagian orang sudah frustrasi, marah, dan lelah dengan pandemi Covid-19.

Baca Juga

Akan tetapi, walaupun Anda mungkin kena Covid-19, suntikan booster tetap mampu membantu mencegah penyakit parah, menghindari Anda dirawat di rumah sakit, dan menekan risiko kematian. Itulah alasan booster penting untuk didapatkan.

Petugas kesehatan untuk kesehatan masyarakat Seattle & King County di Amerika Serikat, Jeff Duchin, mengungkap bahwa pada Januari lalu, orang yang tidak divaksinasi lengkap 11 kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit dan 17 kali lebih mungkin meninggal dunia dibandingkan mereka yang divaksinasi lengkap. Menurutnya, vaksin bekerja sangat baik untuk mengurangi infeksi serius dan booster sangat penting untuk perlindungan terbaik terhadap risiko rawat inap, kematian, dan infeksi berbagai varian.

"Bahkan, setelah Anda terinfeksi Covid-19, vaksinasi, dan booster akan memberikan perlindungan yang lebih baik, membantu menghentikan penyebaran komunitas, dan melindungi sistem perawatan kesehatan," ujar Duchin seperti dikutip dari laman Public Health Insider, Jumat (4/3/2022).

Jika masih tak yakin, berikut ini alasan untuk mendapatkan suntikan booster:

Memaksimalkan perlindungan terhadap Covid-19, termasuk varian omicron

Dosis pertama vaksin Covid-19 memberikan perlindungan, tetapi kekebalan itu memudar seiring waktu. Mendapatkan booster menambah perlindungan.

photo
Sudah divaksinasi, orang masih bisa kena Covid-19. - (Republika)

Para peneliti menemukan bahwa booster Pfizer dan Moderna memberikan perlindungan yang jauh lebih besar terhadap omicron dibandingkan dengan hanya dua dosis vaksin. Salah datu studi baru-baru ini menemukan fakta bahwa dosis vaksin booster adalah 92 perzen efektif untuk melindungi rawat inap omicron dan tetap tinggi 83 persen di 10 pekan setelah dosis booster.

Studi lainnya dari Denmark belum lama ini menemukan bahwa dosis ketiga Pfizer atau Moderna memberikan peningkatan signifikan dalam perlindungan terhadap omicron.

Anda mungkin terkena Covid-19, tetapi mendapatkan booster berarti Anda tak akan mengalami sakit parah

Booster membantu orang mengembangkan gejala yang lebih sedikit. Penyakit yang dirasakan akan lebih ringan daripada mereka yang menderita Covid-19 tanpa booster. Bnyak orang yang mungkin setelah tertular Covid-19 tak akan menderita kesakitan apapun setelah mendapatkan booster.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile