Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

 

7 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Risiko Penularan Covid: Selamatkan Lansia di Daerah Tujuan Mudik

Rabu 13 Apr 2022 12:26 WIB

Rep: Febryan A/ Red: Friska Yolandha

Penumpang menaiki kereta api Airlangga jurusan Surabaya Pasarturi di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Ahad (10/4/2022). Pemerintah memperkirakan akan ada 80 juta orang melaksanakan mudik Lebaran tahun ini.

Penumpang menaiki kereta api Airlangga jurusan Surabaya Pasarturi di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Ahad (10/4/2022). Pemerintah memperkirakan akan ada 80 juta orang melaksanakan mudik Lebaran tahun ini.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Diperkirakan sebanyak 80 juta akan "balas dendam" pulang ke kampung halaman.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah memperkirakan akan ada 80 juta orang melaksanakan mudik Lebaran tahun ini. Untuk mencegah terjadinya lonjakan kasus Covid-19, pemerintah berupaya meningkatkan capaian vaksinasi di daerah keberangkatan pemudik. Epidemiolog menyarankan agar vaksinasi digencarkan di daerah tujuan pemudik, khususnya bagi kelompok rentan seperti lansia.

 

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan, diperkirakan sebanyak 80 juta akan "balas dendam" pulang ke kampung halamannya lantaran sudah dua tahun mudik dilarang. Karena itu, pihaknya menyiapkan skenario terbaik untuk memitigasi arus pergerakan masyarakat yang sangat besar tersebut.

Baca Juga

Salah satu upaya mitigasi itu adalah mempercepat program vaksinasi Covid-19 dosis lengkap dosis booster alias penguat selama bulan Ramadhan. Dengan vaksinasi lengkap, kata Muhadjir, diharapkan pemudik dan sanak saudaranya di kampung halaman bisa terlindungi dari penularan virus corona.

"Vaksinasi ini memang diutamakan di wilayah-wilayah tempat pemberangkatan mudik seperti Jabodetabek, Jawa Barat, Jawa Tengah dan kota-kota besar di Jawa Timur. Termasuk kota luar Jawa seperti Medan, Makassar, dan sekitarnya," kata Muhadjir dalam siaran persnya, Rabu (13/4/2022).

Muhadjir pun berpesan agar masyarakat yang hendak mudik untuk menjalani vaksinasi lengkap terlebih dahulu. "Jangan sampai datang ke tempat mudik membawa oleh-oleh virus. Kita harapkan setelah Lebaran justru Covid-19 ini akan semakin turun dan kita akan memasuki masa endemi," ujarnya.

Kendati vaksinasi diutamakan di daerah keberangkatan pemudik, Muhadjir menyatakan bahwa vaksinasi juga "kita siapkan" di daerah tujuan. Pelaksanaan vaksinasi di daerah tujuan pemudik itu digencarkan selama bulan Ramadhan ini.

Epidemiologi dari Centre for Environmental and Population Health Griffith University Australia, Dicky Budiman mengingatkan pemerintah agar meningkatkan capaian vaksinasi dosis dua dan booster di daerah tujuan pemudik. "Terutama vaksinasi untuk lansia, orang dengan komorbid, dan anak usia di bawah 5 tahun. Ini perlu disikapi hati-hati," ujarnya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile