Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

 

29 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Jari Kaki Bisa Kasih Sinyal Kolesterol Tinggi Telah Picu Penyakit Arteri Perifer

Kamis 09 Jun 2022 17:27 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Tanda-tanda kolesterol tinggi bisa dirasakan di jari kaki (ilustrasi).

Tanda-tanda kolesterol tinggi bisa dirasakan di jari kaki (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com.
Penyakit arteri perifer dapat dipicu oleh kolesterol tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kolesterol tinggi biasanya tidak memunculkan gejala. Namun, bila kondisi ini sudah memicu kerusakan pada arteri, beberapa gejala seperti sensasi terbakar dan nyeri di jari kaki bisa muncul.

 

Gejala ini bisa terjadi ketika kolesterol tinggi telah menyebabkan terjadinya masalah aliran darah yang dikenal sebagai penyakit arteri perifer atau peripheral artery disease (PAD). PAD merupakan kondisi di mana aliran darah ke area tangan atau kaki mengalami penurunan karena arteri menyempit.

Baca Juga

Meski bisa mengenai tangan, ekstremitas bawah seperti kaki cenderung lebih rentan untuk mengalami PAD. Alasannya, ekstremitas bawah membutuhkan volume oksigen yang lebih tinggi.

Ketika PAD mengenai kaki, penderita bisa mengalami nyeri dan sensasi terbakar pada jari-jari kaki. Gejala ini muncul karena area kaki tersebut tidak menerima oksigen yang cukup.

"Gejala dari PAD yang berat bisa melibatkan rasa terbakar atau nyeri pada kaki dan jari kaki ketika istirahat, terutama di malam hari saat berbaring," ujar Cleveland Clinic, seperti dilansir Express, Kamis (9/6/2022).

Secara umum, PAD memang hanya akan memunculkan gejala yang ringan pada tahap awal. Gejala ini akan semakin berat seiring dengan semakin buruknya kondisi PAD bila tak ditangani.

Pada tahap awal, gejala yang mungkin muncul adalah klaudikasio atau nyeri pada kaki saat berjalan yang muncul secara berselang. Gejala ini akan muncul ketika aktivitas fisik dilakukan.

Gejala PAD lain yang kerap terjadi di malam hari adalah kram pada kaki. Kram ini sering kali paling terasa di area tumit atau area depan kaki.

"Otot yang kekurangan oksigen (karena arteri menyempit) di bawah obstruksi, umumnya betis, mungkin akan kram, terasa lebih nyeri, atau terasa berat dan melelahkan, memaksa pejalan kaki untuk berhenti atau berjalan pincang," ungkap Harvard Health.

Bila semakin berat, gejala-gejala PAD bisa muncul meski tubuh tidak sedang beraktivitas. Hal ini terjadi karena kekurangan pasokan darah terjadi secara konsisten.

Seiring waktu, PAD bisa meningkatkan risiko terjadinya luka yang sulit sembuh di area kaki. Bila sudah memasuki tahap yang paling berat, PAD dapat membuat luka-luka yang tak kunjung sembuh ini berkembang menjadi jaringan mati atau gangrene.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile