Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

9 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Taktik Pertahanannya Dikritik, Southgate Beri Jawaban Menohok

Sabtu 11 Jun 2022 06:55 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Gilang Akbar Prambadi

Manajer Inggris Gareth Southgate bereaksi selama pertandingan sepak bola UEFA Nations League antara Jerman dan Inggris di Munich, Jerman, 07 Juni 2022.

Manajer Inggris Gareth Southgate bereaksi selama pertandingan sepak bola UEFA Nations League antara Jerman dan Inggris di Munich, Jerman, 07 Juni 2022.

Foto: EPA-EFE/Ronald Wittek
Gareth Southgate tahu apa yang dibutuhkan timnya.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Pelatih timnas Inggris Gareth Southgate membalas kritik terhadap taktik bertahannya. Southgate telah membawa negaranya ke semifinal Piala Dunia, finis ketiga di peringkat UEFA Nations League dan final Euro 2020 dalam empat tahun terakhir. Meski kariernya terbilang sukses, tapi Southgate dianggap terlalu berhati-hati. Pendukung dan mantan pemain Inggris minta Trent Alexandre-Arnold dan Jack Grealish untuk lebih banyak dimainkan.

Southgate kemuian membantah anggapan yang menyebut dirinya tidak punya kekuatan untuk memilih pemain sesuai keinginannya. ''Dengar, saya harus menemukan keseimbangan karena saya tidak ingin duduk dan bertahan. Tapi beberapa orang telah mengelola tim dan yang lain tidak. Sampai ada mengelola tim, Anda memiliki pandangan yang berbeda tentang permainan,'' kata Southgate, dikutip dari Sky Sports, Sabtu (11/6/2022).

Baca Juga

Southgate mengatakan, salah keputusannya yang tidak dilihat oleh orang adalah ketika memainkan Mason Mount saat Inggris menahan imbang Jerman. Mount dinilai memiliki kontribusi penting dalam laga tersebut, meskipun yang mencetak gol adalah Harry Kane melalui titik putih. 

Southgate menambahkan, yang dibutuhkan untuk memenangkan pertandingan sepak bola dalah seperti yang dilakukan Mount pada Joshua Kimmich. Mount dinilai memberikan warna berbeda dalam permainan. Karena itulah dirinya lebih memilih pemain Chelsea tersebut dibandingkan Grealish.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile