Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

 

20 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dosen Pulang Kampung IPB Berikan Pelatihan Budidaya Porang di Desa Sugihwaras, Magetan

Jumat 01 Jul 2022 15:04 WIB

Red: Irwan Kelana

Dosen Pulang Kampung (Dospulkam) IPB University memberikan pelatihan budidaya porang di Desa Sugihwaras, Magetan, pertengahan Juni lalu.

Dosen Pulang Kampung (Dospulkam) IPB University memberikan pelatihan budidaya porang di Desa Sugihwaras, Magetan, pertengahan Juni lalu.

Foto: Dok IPB University
Budidaya porang dapat meningkatkan nilai ekonomi lahan.

REPUBLIKA.CO.ID, MAGETAN --  Dosen IPB University dari Departemen Silvikultur dan Manajemen Hutan  Fakultas  Kehutanan dan Lingkungan  (Fahutan) memberikan pelatihan budidaya dan pembuatan demplot porang dengan pola agroforestri  di Desa Sugihwaras,  Kecamatan Maospati, Kabupaten Magetan, Jawa Timur,  pertengahan Juni lalu. Pelatihan ini dilakukan dalam rangka kegiatan Dosen Pulang Kampung (Dospulkam) yang dicanangkan oleh  Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) IPB University Tahun 2022. Tim Dosen Pulang Kampung di Desa Sugihwaras ini diketuai oleh Dr Istomo dengan anggota Dr Adisti Permatasari Putri Hartoyo dan Dra Sri Rahaju.

 

Dr Istomo mengatakan pelatihan ini diikuti oleh  anggota Kelompok Tani Subur Dusun Sungwi Desa Sugihwaras RT 13 dan RT 14 RW 04. Ia menerangkan, kegiatan pelatihan ini bekerja  sama dengan mitra Kelompok Tani Subur Dusun Sungwi Desa Sugihwaras dengan ketua Agung Kurniato.

“Pelatihan budidaya porang dan pembuatan demplot porang dengan pola agroforestri bertujuan agar anggota Kelompok Tani Subur mampu memahami dan mempraktikkan budidaya porang (Amorphophallus muelleri Blume) secara agroforestri,” kata Dr Istomo, dosen IPB University seperti dikutip dalam rilis yang diterima Republika.co.id, Senin (27/6).

Ia menerangkan, Desa Sugihwaras, Kecamatan Maospati dipilih karena program pengabdian Dosen Pulang Kampung diprioritaskan di kampung halaman ketua tim. Tidak hanya itu, di Desa Sugihwaras banyak kebun dan pekarangan yang sudah ditanami pohon jati. Dengan demikian, tanaman tersebut dapat menjadi naungan porang yang dikombinasikan dengan rumput gajah sebagai makanan ternak kambing dan sapi yang banyak dipelihara di Desa Sugihwaras.  

Dr Istomo menjelaskan, rangkaian kegiatan pelatihan itu dimulai dari penjelasan mengenai porang, manfaat, persyaratan tumbuh, persiapan lahan, pemilihan dan beberapa macam  bibit untuk penanaman, praktik penanaman, cara pemeliharaan, pemanenan dan pemasaran. Untuk itu, Tim Dosen Pengabdian IPB University menyediakan demplot penanaman porang seluas 150 meter persegi untuk 150 bibit porang.

”Saya sudah membuktikan manfaat porang karena tiga anak saya menjadi sarjana karena porang” kata Djondarto, pelatih budidaya porang.  Sementara, Agung Kurnianto, ketua Kelompok Tani Subur menerangkan, “Selama ini banyak areal kebun dan pekarangan yang ditanami singkong, pisang dan jati dapat ditingkatkan nilai ekonominya dengan menanam porang dan rumput gajah dalam pola agroforestri sehingga dapat meningkatkan produktivitas lahan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.”

Kepala Desa Sugihwaras, Wignyo Martono menyampaikan, “Kami sangat mendukung kegiatan yang diadakan oleh dosen IPB University ini. Semoga setelah mengikuti kegiatan pelatihan ini masyarakat tertarik membudidayakan porang yang bernilai tinggi untuk ekspor dan mudah ditanam di tanah-tanah marginal di Desa Sugihwaras.”

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile