Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

 

30 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Titik Panas Meningkat, Riau Lakukan Modifikasi Cuaca

Jumat 22 Jul 2022 13:04 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Nur Aini

Petugas TNI AU memeriksa pesawat Cassa A-2108 yang akan dioperasikan untuk keperluan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) di Lanud Roesmin Nurjadin Pekanbaru, Riau, Rabu (11/3/2020).

Petugas TNI AU memeriksa pesawat Cassa A-2108 yang akan dioperasikan untuk keperluan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) di Lanud Roesmin Nurjadin Pekanbaru, Riau, Rabu (11/3/2020).

Foto: Antara/Ronny Muharman
Potensi kebakaran hutan dan lahan di Riau diprediksi meningkat pada Juli-September

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU --  Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) melalui Laboratorium Pengelolaan Teknologi Modifikasi Cuaca (Lab TMC), kembali melakukan kegiatan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) di Riau. Hal tersebut dilakukan karena saat ini mulai banyak ditemukan titik panas indikasi kebakaran hutan dan lahan atau hotspot di Riau.

 

Koordinator Lapangan TMC di Riau, Tukiyat, mengatakan  berdasarkan hasil pantauan Sistem Monitoring Kebakaran Hutan dan Lahan (Sipongi) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), sejak awal Juli 2022 telah terjadi peningkatan eskalasi titik panas di Provinsi Riau.

Baca Juga

“Karena itu, di Riau saat ini kembali dimulai kegiatan Teknologi Modifikasi Cuaca,” kata Tukiyat, Jumat (22/7).

Sementara itu, menurut prediksi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), potensi bencana Kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Provinsi Riau juga akan meningkat pada Juli hingga September 2022. Hal itu didasari pada sifat hujan untuk bulan Juli-Oktober di wilayah Provinsi Riau, yang diprediksi berada pada kondisi normal hingga di bawah normal. Kemudian juga berdasarkan pola tahunan jumlah kejadian hotspot di Pulau Sumatera, khususnya Provinsi Riau yang mencapai puncak pada periode bulan Juli-Oktober.

Tukiyat menerangkan kemunculan hotspot pada lahan-lahan gambut terjadi karena adanya penurunan kelembapan lahan gambut. Hal itu akan semakin rentan untuk terbakar sehingga mengakibatkan bencana karhutla jika tidak segera ditangani.

"Atas dasar tersebut, maka Badan Restorasi Gambut dan Mangrove (BRGM) meminta kepada BRIN melalui Lab TMC untuk melaksanakan kegiatan TMC. Tujuannya untuk pembasahan lahan gambut di wilayah Provinsi Riau guna mencegah terjadinya Karhutla," ujar Tukiyat.

Kegiatan TMC di Riau yang dimulai pada 21 Juli 2022 rencananya dilaksanakan selama 11 hari sesuai permintaan BRGM. Pada periode I tersebut kegiatan TMC telah berhasil mempertahankan kelembapan lahan gambut dan menurunkan jumlah hotspot yang terjadi di wilayah Provinsi Riau. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile