Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

15 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

3 Gejala Berat Cacar Monyet Muncul Setelah WHO Tetapkan Jadi Darurat Kesehatan Global

Senin 25 Jul 2022 17:30 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Foto yang dipasok CDC pada 1997 menunjukkan salah satu kasus cacar monyet di Republik Demokratik Kongo.  Ilmuwan masih belum mengerti penyebab kian banyaknya kasus cacar monyet terdeteksi di Eropa dan Amerika Utara pada 2022. Penyakit ini belakangan saat ini memang ditemukan pada kelompok pria yang berhubungan seksual dengan sesama pria. Akan tetapi, cacar monyet tak hanya eksklusif ditemukan pada kelompok ini saja.

Foto yang dipasok CDC pada 1997 menunjukkan salah satu kasus cacar monyet di Republik Demokratik Kongo. Ilmuwan masih belum mengerti penyebab kian banyaknya kasus cacar monyet terdeteksi di Eropa dan Amerika Utara pada 2022. Penyakit ini belakangan saat ini memang ditemukan pada kelompok pria yang berhubungan seksual dengan sesama pria. Akan tetapi, cacar monyet tak hanya eksklusif ditemukan pada kelompok ini saja.

Foto: CDC via AP
Lebih dari 16 ribu kasus cacar monyet tersebar di berbagai negara.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Cacar monyet telah dideklarasikan sebagai darurat kesehatan global oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Tak lama setelah penetapan ini diumumkan, peneliti menemukan bahwa wabah cacar monyet yang terjadi saat ini bisa memunculkan tiga gejala berat.

Menurut data dari Centers for Disease Control and Prevention (CDC), sudah ada 16.836 kasus cacar monyet yang terkonfirmasi di dunia per Jumat kemarin. Berdasarkan studi terbaru dalam New England Journal of Medicine, wabah cacar monyet yang terjadi saat ini memunculkan beberapa gejala klinis baru.

Baca Juga

Studi yang dilakukan oleh sekelompok klinisi internasional ini didasarkan pada 528 kasus cacar monyet yang terjadi di 43 situs. Data-data dalam studi ini dikumpulkan dalam periode 27 April - 24 Juni 2022.

Berdasarkan data yang berhasil dihimpun, tim peneliti menemukan bahwa gejala-gejala cacar monyet pada wabah kali ini tampak mirip dengan gejala infeksi menular seksual (IMS). Kemiripan ini bisa dengan mudah memicu terjadinya kesalahan diagnosis.

Sebagai contoh, beberapa gejala baru yang ditemukan dalam wabah cacar monyet kali ini adalah munculnya lesi tunggal di area genital dan luka di area mulut, atau nyeri di area anus. Kemunculan lesi tunggal di area genital ditemukan pada satu dari 10 pasien, sedangkan 15 persen pasien mengalami keluhan nyeri pada anus atau rektum.

Gejala-gejala baru ini juga bisa membuat pasien mendapatkan penanganan yang tidak tepat. Pada sebagian pasien, munculnya gejala pada mulut dan anus membuat mereka dirujuk untuk mendapatkan perawatan pengelolaan rasa nyeri dan kesulitan menelan.

Oleh karena itu, gejala klinis baru dari cacar monyet perlu dikenali dan disosialisasikan kepada semua tenaga kesehatan profesional. Dengan begitu, mereka bisa mengidentifikasi dan menangani wabah cacar monyet saat ini. Kesalahan diagnosis bisa membuat cacar monyet terlambat dideteksi dan penyebaran penyakit semakin sulit dikontrol.

"Rangkaian kasus (cacar monyet) yang benar-benar mendunia ini memungkinkan dokter dari 16 negara untuk berbagi pengalaman klinis ekstensif mereka dan banyak foto klinis untuk membantu dokter lain di wilayah-wilayah yang memiliki sedikit kasus," jelas profesor di bidang pengobatan HIV dari Queen Mary University of London sekaligus direktur SHARE Collaborative, Chole Orkin, seperti dilansir Express, Senin (25/7/2022).

Berdasarkan temuan terbaru ini, Orkin mengatakan definisi kasus cacar monyet perlu diperluas. Dengan begitu, gejala-gejala baru yang ditemukan dalam wabah kali ini bisa ditambahkan ke dalam daftar gejala klinis cacar monyet.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile