Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

16 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Tiga Kondisi Kesehatan yang Tingkatkan Risiko Kematian Akibat Covid-19

Kamis 29 Sep 2022 08:56 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda

Staf medis merawat pasien Covid-19 di unit ICU di Institut Pneumologi Nasional Marius Nasta di Bucharest, Rumania, Rabu, 6 Oktober 2021. Risiko kematian akibat Covid-19 meningkat pada orang dengan komorbiditas tertentu, seperti demensia.

Staf medis merawat pasien Covid-19 di unit ICU di Institut Pneumologi Nasional Marius Nasta di Bucharest, Rumania, Rabu, 6 Oktober 2021. Risiko kematian akibat Covid-19 meningkat pada orang dengan komorbiditas tertentu, seperti demensia.

Foto: AP/Andreea Alexandru
Ada tiga kondisi kesehatan yang tingkatkan risiko kematian akibat Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Studi baru dari Oxford University Press yang diterbitkan dalam jurnal Biology Methods & Protocols menunjukkan bahwa beberapa kondisi yang sudah ada sebelumnya dapat meningkatkan risiko kematian akibat Covid 19. Tiga kondisi kesehatan tersebut ialah demensia, penyakit saraf degeneratif lainnya, dan menyandang disabilitas berat.

Penelitian menunjukkan faktor ini jauh lebih penting ketika menyangkut kemungkinan seseorang untuk bertahan hidup daripada yang diperkirakan sebelumnya. Komorbiditas lain, seperti obesitas, juga dapat berdampak pada kelangsungan hidup.

Baca Juga

Mengapa bisa begitu? Faktanya, banyak penyakit dapat melemahkan sistem kekebalan sehingga mempersulit tubuh untuk bereaksi terhadap benda asing yang dapat mengancam kelangsungan hidupnya.

Dalam upaya untuk memahami apa yang dapat meningkatkan risiko seseorang meninggal akibat Covid-19, para peneliti dari Oxford University Press melakukan analisis kondisi yang pasien untuk menentukan mana yang meningkatkan risiko kematian akibat virus ke tingkat tertinggi. Mereka melakukannya dengan mengikuti pasien Covid-19 untuk memprediksi kematian secara keseluruhan.

Sebanyak 347.220 pasien dari fasilitas Urusan Veteran diikuti sebagai bagian dari model baru untuk memprediksi kematian yang dikenal sebagai PDeathDx. Apa yang mereka temukan mengejutkan, bahwa demensia, penyakit neurodegeneratif, dan cacat berat berkontribusi besar terhadap peningkatan risiko demensia.

Persoalannya, ini sering tidak dipertimbangkan oleh dokter karena kondisi tersebut bukan penyakit pernapasan. Menulis di jurnal, penulis mengatakan gangguan ini sering dikaitkan dengan kualitas hidup yang buruk yang menentukan pendekatan konservatif untuk pengobatan.

"Jika keputusan ini umum untuk pasien Covid-19, maka kematian mungkin lebih menunjukkan kondisi dasar pasien daripada keparahan penyakit."

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile