Saturday, 2 Jumadil Awwal 1444 / 26 November 2022

Saturday, 2 Jumadil Awwal 1444 / 26 November 2022

2 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dari Kanjuruhan dalam prasasti Dinoyo X M Hingga Penonton Turun ke Lapangan Pada Pertandingan PSSI

Senin 03 Oct 2022 01:59 WIB

Rep: Muhammad Subarkah/ Red: Partner

.

.

Sejarah Kajuruhan dan antusiasnya penonton bola di Indonesia

Kiper PSSI di tahun 1950-an yang keturunan Belanda, Arnold Van der Vin, ketika menunjukan aksina saat bermain bersama PSMS smenghadapi PSM Makassar pada laga menyambut ulang tahun Persija ke-30 pada 1958. Kala itu kiper ini sangat dicintai penonton karena kemampuannya dan sosoknya yang ramah. Usai bermain, Van der Vin, selalu ditemui penonton langsung di lapangan sebagai ekspresi rasa kagum. Tak pernah ada insiden kala penonton menemui Van der Vin di lapangan usai bermain.
Kiper PSSI di tahun 1950-an yang keturunan Belanda, Arnold Van der Vin, ketika menunjukan aksina saat bermain bersama PSMS smenghadapi PSM Makassar pada laga menyambut ulang tahun Persija ke-30 pada 1958. Kala itu kiper ini sangat dicintai penonton karena kemampuannya dan sosoknya yang ramah. Usai bermain, Van der Vin, selalu ditemui penonton langsung di lapangan sebagai ekspresi rasa kagum. Tak pernah ada insiden kala penonton menemui Van der Vin di lapangan usai bermain.

Prasasti Dinoyo Malang diduga dari abad X M bercerita tentang kerajaan Kanjuruhan yang memproduksi keramik. Rajanya yang terkenal Gajayana. Kanjuruhan memiliki Salakanagara, kerajaan bawahan di Priuk dengan pinpinannya Aki Tirem, bisnis sama yakni keramik. Kanjuruhan miinor power system dengan fungsi khas bisnis keramik

Sejamannya ada kerajaan Mataram lama berpusat di Sleman yang berfungsi menjaga keamanan zona pelabuhan Semarang. Kedua minor power system ini berakhir tanpa sebab yang jelas. Tapi nama kedua minor power system ini legendaris.

Kanjuruhan menjadi nama stadion sepakbola di Malang yang menjadi sangat terkenal karena terjadi peristiwa maut tanggal 1 Oktober 2022 yang diduga karena pelemparan gas aiir mata yang sebabkan wafatnya penonton bola yang menurut Aljazeera TV sebanyak 174 orang

Menurut regulasi FIFA pasal 19 B, sama sekali tidak dibolehkan menggunakan senjata api atau gas pengendali massa . Pihak kepolisian tak membantah penggunaan gas air mata. Korban ratusan. No excuse peraturan ini akan ditrapkan FIIFA. Mengelak dengan salahkan penonton , misalnya , tak ada gunanya .

Aparat memang mulanya bermaksud mengendalikan penonton yang turun lapangan untuk mengungkap perasaannya pada tim favorit Arena FC yang dikakahkan Persibaya 2-3. Ini pemicu.

Penonton turun lapangan usai laga sebetulnya tradisi sejak 1954 kala kiper Van der Vin bermain TV untuk Persija dan P.SSI . Orang-orang turun lapangan untuk mengelukan Van der Vin. Tak ada soal. Sekarang ada soal dan timbulkan tragedi kemanusiaan.

Kami berduka atas wafatnya putra dan putri bangsa , ratusan . Dan salam ta'zim bagi keluarga yang ditinggalkan.

Penulis: Ridwan Saidi, Budayawan Betawi dan Sejarawan.

sumber : https://algebra.republika.co.id/posts/180844/dari-kanjuruhan-dalam-prasasti-dinoyo-x-m-hingga-penonton-turun-ke-lapangan-pada-pertandingan-pssi-di-tahun-1954
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile