Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

6 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Teleskop Luar Angkasa James Webb Tangkap Gambar Sparkler Galaxy

Senin 03 Oct 2022 09:27 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Friska Yolandha

Teleskop Luar Angkasa James Webb tangkap gambar Sparkler Galaxy

Teleskop Luar Angkasa James Webb tangkap gambar Sparkler Galaxy

Foto: NASA /Space
Gambar JWST memungkinkan tim untuk mengamati ‘kilauan’ di berbagai panjang gelombang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gambar kualitas sains pertama yang terungkap dari teleskop ruang angkasa terbaru Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) berisi harta karun dalam bentuk galaksi jauh yang berkilauan dikelilingi oleh gugusan padat yang dapat berisi beberapa bintang pertama alam semesta. Dilansir dari Space, Kamis (29/9/2022), gambar itu, gambar  medan-dalam pertama dari Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST), menawarkan susunan galaksi yang menakjubkan.

Tim astronom Kanada telah memperbesar galaksi yang terletak 9 miliar tahun cahaya dari Bumi itu. Ia dijuluki “Sparkler Galaxy” karena objek padat di sekitarnya tampak sebagai titik-titik kuning-merah kecil yang berkilauan.

Baca Juga

Galaksi itu sendiri luar biasa karena penampilannya yang membentang aneh, tetapi benda-benda di sekitarnya yang mengilhami julukan itu menarik minat ilmiah tertentu, karena mereka bisa menjadi gugus bintang globular terjauh yang pernah ditemukan oleh para astronom.

Globular adalah kumpulan bintang purba yang berasal dari masa kanak-kanak galaksi, sehingga dapat berisi petunjuk tentang tahap awal pembentukan, pertumbuhan, dan evolusi galaksi. Melihat 12 objek kompak yang mengelilingi Sparkler Galaxy, Tim Canadian NIRISS Unbiased Cluster Survey (CANUCS) menemukan lima di antaranya memang gugus globular. Selain itu, ini bisa menjadi beberapa gugus globular tertua yang pernah terlihat, mungkin berasal dari waktu ketika alam semesta pertama kali mulai melahirkan bintang.

“Sangat mengejutkan bagi kami bahwa kami dapat menemukan objek unik seperti itu sejak awal dalam data JWST," Kartheik G Iyer, seorang astronom di University of Toronto di Kanada dan salah satu penulis utama studi tersebut, kepada Space. “Menurut analisis kami, kami menemukan bahwa sebagian besar kilauan di sekitar tubuh utama galaksi ini benar-benar masif dan sangat tua, sistem bintang.”

Gambar JWST memungkinkan tim untuk mengamati ‘kilauan’ di berbagai panjang gelombang, Iyer mencatat, yang berarti para ilmuwan dapat memodelkan klaster secara tepat untuk lebih memahami sifat fisik mereka, termasuk usia dan jumlah bintang yang dikandungnya. Menggunakan gugus globular yang jauh seperti itu untuk menentukan tanggal bintang pertama di galaksi awal yang jauh tidak mungkin dilakukan sebelum JWST.

“Apa yang kami coba lakukan adalah kami mencoba untuk menentukan usia semua objek di alam semesta - bintang, galaksi, dan gugus globular - karena kami ingin tahu, kapan bintang mulai lahir?” Lamiya Mowla, rekan penulis studi dan juga astronom di University of Toronto, mengatakan kepada Space.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile