Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

4 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Astronom Temukan Jejak 1.500 Asteroid Tersembunyi

Rabu 11 May 2022 11:17 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Dwi Murdaningsih

Asteroid. Ilustrasi

Asteroid. Ilustrasi

Foto: .
Jejak asteroid itu ditemukan di data lama yang dihasilkan teleskop Hubble.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Para astronom mengungkapkan jejak hampir 1.500 asteroid baru yang tersembunyi dalam data yang dikumpulkan oleh teleskop luar angkasa Badan Antariksa Amerika (NASA) Hubble. Dalam sebuah studi baru, para astronom dan tim ilmuwan amatir telah bekerja sama untuk menyisir data arsip dari Hubble.

Proyek ini dimulai pada Hari Asteroid Internasional pada 2019, ketika tim astronom meluncurkan proyek “Hubble Asteroid Hunter” di Zooniverse, platform populer untuk sains crowdsourcing. Tujuan proyek ini adalah untuk mengidentifikasi asteroid dalam data lama dari Hubble.

Baca Juga

“Sampah satu astronom bisa menjadi harta astronom lain,” kata pemimpin studi Sandor Kruk, seorang peneliti di Institut Max Planck untuk Fisika Luar Angkasa di Jerman, dalam sebuah pernyataan, dilansir dari Space, Rabu (11/5/2022).

Tim menggunakan pengamatan yang ditangkap oleh kamera ACS dan WFC3 Hubble dari antara 30 April 2002, dan 14 Maret 2021. Dalam data ini, para pemburu asteroid menyisir lebih dari 37.000 gambar komposit.

Karena waktu pengamatan khas untuk instrumen ini adalah 30 menit, tim mengetahui bahwa asteroid yang bergerak akan muncul dalam gambar sebagai garis-garis. Tapi coretan seperti itu bisa jadi rumit untuk dideteksi oleh sistem komputer otomatis, membuat upaya tim menjadi sangat berharga.

“Karena orbit dan gerakan Hubble itu sendiri, garis-garis tampak melengkung pada gambar, yang membuatnya sulit untuk mengklasifikasikan jejak asteroid-atau lebih tepatnya, sulit untuk memberi tahu komputer cara mendeteksinya secara otomatis,” kata Kruk.

Oleh karena itu, mereka membutuhkan sukarelawan untuk melakukan klasifikasi awal, yang kemudian kami gunakan untuk melatih algoritme pembelajaran mesin. Untuk proyek tersebut, 11.482 sukarelawan sains warga meneliti ribuan gambar ini untuk mencari coretan.

Melalui upaya mereka, mereka membuat 1.488 identifikasi tentatif asteroid di sekitar satu persen dari gambar Hubble yang disediakan, menurut pernyataan itu. Dengan klasifikasi dari ilmuwan warga, para astronom yang memimpin penelitian melatih algortme machine learning mesin otomatis untuk mencari jejak asteroid tambahan dalam data yang mungkin terlewatkan.

Algoritme menambahkan sekitar 900 deteksi ke lot, yang sekarang berjumlah 2.487 kemungkinan asteroid.

Jumlah ini kemudian diverifikasi oleh Kruk dan sesama penulis studi, astronom Pablo Garcia Martin dari Autonomous University of Madrid dan Marcel Popescu dari Astronomical Institute of the Romanian Academy. Tiga ilmuwan memeriksa gambar lebih lanjut.

Pemeriksaan ini mempersempit jumlah gambar dengan asteroid, menghasilkan total akhir 1.701 jalur asteroid yang berasal dari 1.316 gambar Hubble.

Sekitar sepertiga dari jejak yang dikonfirmasi diidentifikasi lebih lanjut sebagai asteroid yang diketahui terdaftar dalam database objek tata surya Minor Planet Center. Dua pertiga dari jejaknya tetap tidak teridentifikasi, meskipun asteroid yang teridentifikasi akan memerlukan pengamatan lebih lanjut.

Tim selanjutnya bertujuan untuk menindaklanjuti studi baru dengan menggunakan bentuk jejak asteroid untuk mencoba menentukan seberapa jauh jarak batuan antariksa dari Bumi dan memperoleh informasi tentang orbitnya.

“Asteroid-asteroid itu merupakan sisa-sisa pembentukan tata surya kita, yang artinya kita bisa belajar lebih banyak tentang kondisi saat planet kita lahir,” kata Kruk.

“Menggunakan kombinasi seperti kecerdasan manusia dan buatan untuk menjelajahi sejumlah besar data adalah pengubah permainan besar dan kami juga akan menggunakan teknik ini untuk survei mendatang lainnya, seperti dengan teleskop EUCLID,” ujarnya.

Teleskop EUCLID rencananya akan diluncurkan tahun depan jika semuanya berjalan lancar. Ini adalah observatorium Eropa yang dirancang untuk menyelidiki materi gelap dan energi gelap di alam semesta.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile