Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

5 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

AM Fatwa: Jimly Pantas Pimpin ICMI

Ahad 13 Dec 2015 10:32 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Didi Purwadi

 Ketua Umum ICMI 2015 terpilih, Jimly Asshiddiqie menyampaikan sambutannya saat penutupan Muktamar VI dan Milad ke-25 ICMI di Mataram, Nusa Tenggara Barat, Ahad (13/12). (Republika/Agung Supriyanto)

Ketua Umum ICMI 2015 terpilih, Jimly Asshiddiqie menyampaikan sambutannya saat penutupan Muktamar VI dan Milad ke-25 ICMI di Mataram, Nusa Tenggara Barat, Ahad (13/12). (Republika/Agung Supriyanto)

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia (ICMI) telah menuntaskan muktamar keenam dan milad ke-25 yang diselenggarakan sejak 11-13 Desember di Mataram, Nusa Tenggara Barat. Ketua Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP), Jimly Asshiddiqie, resmi menjadi ketua umum ICMI periode 2015-2020 menggantikan pola kepemimpinan presidium yang sebelumnya digunakan ICMI.

Anggota DPD RI, A.M Fatwa, mengatakan Jimly Asshiddiqie merupakan sosok yang pantas menjadi Ketua umum ICMI. Sebab, yang bersangkutan telah mengikuti perkembangan organisasi ICMI sejak awal berdiri pada tahun 1990 serta memiliki rekam jejak dan pengalaman publik dengan menjabat di beberapa lembaga negara.

“Semuanya itu akan membantu dia dalam memimpin ICMI karena diperlukan memang kebijakan yang ditopang oleh pengalaman yang luas. Dari segi ilmu pengetahuan kita tahu semua, juga dari segi karir politiknya kemudian komunikasi dengan masyarakat dan semua golongan cukup baik,” ujarnya kepada Republika.co.id seusai mengikuti muktamar keenam, Ahad (13/12).

Bahkan, menurutnya, keberadaan Jimly Asshiddiqie akan meningkatkan daya tawar organisasi ICMI. Selain itu, perubahan pola kepemimpinan dari presidium menjadi ketua umum akan membuat roda organisasi lebih berjalan dinamis.

Sebab selama ini, A.M Fatwa mengatakan pola kepemimpinan presidium memperlihatkan keragu-raguan antara anggota. Namun, dengan kepemimpinan yang dipegang ketua akan bisa memimpin yang lain serta mendengarkan aspirasi dari kepengurusan.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile