Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

13 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Akibat Covid-19: Orang Miskin Nambah, Ketimpangan Meningkat

Rabu 15 Jul 2020 08:25 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Ketimpangan sosial  (Ilustrasi)

Ketimpangan sosial (Ilustrasi)

Tingkat ketimpangan masyarakat di Indonesia semakin tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, jumlah penduduk miskin Indonesia per Maret 2020 bertambah menjadi 1,63 juta orang menjadi 26,42 juta orang akibat pandemi virus corona. Naiknya jumlah penduduk miskin diikuti peningkatan indeks kedalaman dan keparahan kemiskinan.

Tak hanya itu, gini ratio atau tingkat ketimpangan masyarakat di Indonesia pun semakin tinggi. Kepala BPS, Suhariyanyo, memaparkan, gini ratio secara nasional pada Maret 2020 sebesar 0,381 poin atau naik tipis dari posisi September 2020 sebesar 0,380 poin.

Baca Juga

Lebih detail, gini ratio di perkotaan naik dari 0,391 poin menjadi 0,393 poin dan di perdesaan naik dari 0,315 menjadi 0,317.

Ia juga menyampaikan, peningkatan gini ratio terjadi di DKI Jakarta yakni naik 0,008 poin sedangkan penurunan tertinggi di Kalimantan Timur sebesar 0,007 poin.n Namun secara umum mayoritas provinsi di Indonesia mengalami kenaikan gini ratio.

"Kenapa terjadi (kenaikan)? Karena pandemi Covid-19 membuat pendapatan seluruh lapisan masyarakat turun. Lapisan masyarakat bawah lebih tajam penurunannya dibandingkan lapisan atas," kata Suhariyanto dalam konferensi pers, Rabu (15/7).

Ia mengatakan, dari hasil survei BPS yang menunjukkan adanya kenaikan dari berbagai indikator kemiskinan, dapat disimpulkan bahwa Covid-19 secara nyata menyebabkan angka kemiskinan meningkat.

Pennduduk hampir miskin menjadi kelompok yang paling terdampak karena sebagian besar bekerja di sektor informal. Selain itu, kasus Covid-19 yang lebih banyak terjadi di Jawa dan Bali pun menjadi wilayah yang paling banyak berada penduduk hampir miskin.

"Hal ini akan berdampak pada peningkatan jumlah penduduk miskin," kata dia.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile