Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Meski Keterisian Menurun, Pemprov Tetap Perkuat RS Covid-19

Kamis 25 Mar 2021 11:47 WIB

Rep: arie lukihardianti/ Red: Hiru Muhammad

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (Emil) didampingi Ketua TP PKK Provinsi Jabar Atalia Kamil meninjau fasilitas layanan kesehatan di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Dr Hasan Sadikin (RSHS), Kota Bandung, Sabtu (30/5). Dalam kunjungan tersebut Emil menegaskan bahwa RSHS Bandung telah siap membuka kembali layanan kesehatan non-COVID-19 bagi masyarakat

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (Emil) didampingi Ketua TP PKK Provinsi Jabar Atalia Kamil meninjau fasilitas layanan kesehatan di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Dr Hasan Sadikin (RSHS), Kota Bandung, Sabtu (30/5). Dalam kunjungan tersebut Emil menegaskan bahwa RSHS Bandung telah siap membuka kembali layanan kesehatan non-COVID-19 bagi masyarakat

Foto: Humas Pemprov Jabar
Tingkat kepatuhan masyarakat Jabar memakai masker dan menjaga jarak masih tinggi

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG--Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi Jawa Barat (Jabar) intens meningkatkan kapasitas ruang isolasi di rumah sakit (RS) rujukan Covid-19, meski tingkat keterisian rumah sakit di Jabar terus menurun. 

 

Menurut Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Jabar Setiawan Wangsaatmaja, peningkatan kapasitas dilakukan untuk mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19. "Kami senantiasa menambah ketersediaan tempat tidur isolasi di rumah sakit dalam rangka mengantisipasi lonjakan kasus," ujar Setiawan usai memimpin Rapat Komite Kebijakan dan Pemilihan Ekonomi Daerah Jabar di Gedung Sate, Kota Bandung, Kamis (25/3). 

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Provinsi Jabar per 23 Maret 2021, tingkat keterisian rumah sakit di Jabar yakni 54,31 persen. Setiawan mengatakan, kasus aktif Covid-19 di Jabar terus menurun. Selain itu, tingkat kematian kasus Covid-19 di Jabar sekitar 1,24 persen. "Minggu ini Alhamdulillah ada beberapa berita baik untuk perkembangan Covid-19 dan juga ekonomi. Pertama bahwa kasus aktif di Jabar saat ini cenderung sampai dengan diangka 11,38 persen," katanya. 

Tingkat kepatuhan masyarakat memakai masker  dan menjaga jarak  masih tinggi. Kepatuhan memakai masker mencapai 85,35 persen, sedangkan kepatuhan menjaga jarak 84,34 persen. Angka tersebut berdasarkan data Bersatu Lawan Covid-19 pada 23 Maret 2021."Jika dibandingkan pada akhir pekan PPKM Mikro-2 dengan PPKM Mikro-1, di Jawa Barat terjadi peningkatan kepatuhan masyarakat dalam melaksanakan protokol kesehatan," kata Setiawan. 

Setiawan mengatakan, pada periode 15 Maret-21 Maret 2021, tidak ada daerah di Jabar yang berstatus Zona Merah atau Risiko Tinggi, 22 daerah masuk Zona Oranye atau Risiko Sedang, dan lima daerah berstatus Zona Kuning atau Risiko Rendah. "Terkait zona risiko, 27 kabupaten/kota tidak ada yang masuk Zona Merah atau risiko tinggi," katanya.

Terkait progres vaksinasi Covid-19 per 24 Maret 2021, SDM Kesehatan yang sudah disuntik dosis 1 mencapai 181.848 atau 100,08 persen dari target sasaran 181.701 orang. Sedangkan cakupan dosis II sudah 156.390, atau diangka 86,07 persen.

Sementara, lansia yang sudah disuntik vaksin dosis I yakni 136.031 atau sebanyak 3,09 persen dari target sasaran 4.403.983 orang. Sementara petugas publik yang sudah disuntik vaksin dosis I yakni 628.035 atau 28,61 persen dari target sasaran 2.195.338 orang.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile