Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

30 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kebiasaan Makan Ini Picu Kehilangan Massa Otot

Sabtu 18 Dec 2021 16:11 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Indira Rezkisari

Penurunan massa otot atau sarkopenia bisa dicegah dan diperbaiki dengan melakukan perbaikan gaya hidup. Misalnya rutin berolahraga, mengonsumsi makanan kaya gizi, dan menjauhi rokok.

Penurunan massa otot atau sarkopenia bisa dicegah dan diperbaiki dengan melakukan perbaikan gaya hidup. Misalnya rutin berolahraga, mengonsumsi makanan kaya gizi, dan menjauhi rokok.

Foto: EPA/Fazry Ismail
Kurangnya asupan gizi turut berperan pada terjadinya penurunan massa otot.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Massa otot secara alami akan menurun seiring dengan proses penuaan. Akan tetapi, beberapa faktor dapat mempercepat penurunan massa otot ini, hingga memicu masalah kesehatan seperti sarkopenia.

Studi terbaru yang melibatkan 1.211 partisipan lansia berusia di atas 65 tahun di Singapura berhasil menemukan beberapa faktor yang dapat berkontribusi pada penurunan massa otot. Sebagian dari faktor tersebut adalah status sosial ekonomi dan penyakit kronis yang mendasari.

Baca Juga

Di samping itu, peneliti juga menemukan bahwa kurangnya asupan gizi turut berperan pada terjadinya penurunan massa otot. Pada lansia, kondisi ini kerap dipengaruhi oleh penurunan nafsu makan yang dikenal dengan istilah anoreksia penuaan.

Pada lansia, penurunan nafsu makan akan berimbas pada berkurangnya konsumsi makanan. Kondisi ini akan membuat lansia tidak mendapatkan asupan gizi sesuai dengan kebutuhan mereka. Bila dibiarkan, lama-kelamaan massa otot bisa ikut menurun.

Untuk menghindari risiko ini, lansia disarankan menjaga massa otot mereka melalui olahraga rutin dan mengonsumsi makanan padat gizi. Strategi ini tak hanya dapat melindungi massa otot tetpai juga meningkatkan harapan hidup. Menurut studi dalam Journal of Bone and Mineral Research, penurunan massa otot bisa berkaitan dengan kematian dini.

Studi berbeda juga menemukan bahwa penurunan massa otot turut mempengaruhi stabilitas pinggul dan pundak. Bila stabilitas ini berkurang, kemungkinan terjatuh akan lebih besar. Di sisi lain, lansia cenderung memiliki densitas mineral tulang yang lebih rendah.

"Artinya Anda lebih berisiko mengalami patah tulang," ujar peneliti Rosa Maria Rodrigues Pereira MD PhD dari Medical School di University of Sao Paulo, seperti dilansir dari EatThis, Sabtu (18/12).

Pada perempuan, bukan hanya anoreksia lansia saja yang mempengaruhi penurunan massa otot. Perubahan hormon estrogen terkait menopause juga dapat memicu terjadinya penurunan massa otot dan kepadatan tulang sekaligus meningkatkan lemak perut.

Di sisi lain, Pereira mengatakan sarkopenia bisa dicegah dan diperbaiki dengan melakukan perbaikan gaya hidup. Misalnya rutin berolahraga, mengonsumsi makanan kaya gizi, dan menjauhi rokok. Saran ini tak hanya baik diikuti oleh lansia, tetapi oleh siapa saja. Semakin cepat dilakukan, semakin baik massa otot bisa terjaga seiring dengan proses penuaan.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile