Wednesday, 19 Muharram 1444 / 17 August 2022

Wednesday, 19 Muharram 1444 / 17 August 2022

 

19 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ini Harapan Keluarga Korban Sejoli Nagreg untuk Ketiga Pelaku Oknum TNI

Senin 27 Dec 2021 07:47 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Agus raharjo

Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Dudung Abdurachman (kedua kanan) bersama orang tua korban menabur bunga di makam almarhumah Salsabila saat berziarah di Kampung Tegal Lame, Desa Ciaro, Kecamatan Nagreg, Kabupaten Bandung, Senin (27/12). Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Dudung Abdurachman mengunjungi rumah duka sekaligus berziarah ke makam almarhum Handi Harisaputra dan almarhumah Salsabila, korban tabrak lari yang diduga melibatkan oknum TNI AD. Foto: Republika/Abdan Syakura

Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Dudung Abdurachman (kedua kanan) bersama orang tua korban menabur bunga di makam almarhumah Salsabila saat berziarah di Kampung Tegal Lame, Desa Ciaro, Kecamatan Nagreg, Kabupaten Bandung, Senin (27/12). Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Dudung Abdurachman mengunjungi rumah duka sekaligus berziarah ke makam almarhum Handi Harisaputra dan almarhumah Salsabila, korban tabrak lari yang diduga melibatkan oknum TNI AD. Foto: Republika/Abdan Syakura

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
KSAD Dudung meminta maaf atas perbuatan ketiga pelaku penabrak dan pembuang sejoli.

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Orang tua korban tabrakan sejoli di Nagreg yang jenazahnya dibuang ke sungai oleh oknum anggota TNI AD meminta pelaku dihukum seadil-adilnya. Etes Hidayatullah (54 tahun), ayah dari Handi Saputra (18), harus kehilangan anaknya yang masih berusia sangat muda karena meninggal dunia atas kasus tersebut.

 

Handi bahkan diduga masih hidup sebelum dibuang tiga oknum anggota TNI AD ke sungai. Menurut Etes, keluarga tak berharap banyak atas kasus tersebut. Satu-satunya harapannya adalah para pelaku mendapat hukuman seadil-adilnya sesuai perbuatan mereka.

Baca Juga

 

"Harapan keluarga tidak banyak, tidak muluk-muluk. Anak saya sudah tidak ada. Di sini kan negara hukum, saya minta pelaku dihukum seadil-adilnya," kata dia, di kediamannya Kampung Cijolang, Desa Cijolang, Kecamatan Limbangan, Kabupaten Garut, Senin (27/12).

 

Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD), Jenderal TNI Dudung Abdurachman, memenui langsung keluarga korban sejoli tabrakan Nagreg. Jenderal Dudung meminta maaf atas perbuatan anggotanya. Dudung menegaskan, TNI AD akan bertanggung jawab atas perbuatan tiga anggotanya tersebut.

Ia menilai apa yang dilakukan ketiga anggotanya yang diduga membuang para korban tabrakan ke sungai sebagai perbuatan yang tak bertanggung jawab.

 

"Saya sudah sampaikan kepada keluarga korban, permohonan maaf atas nama institusi Angkatan Darat, atas perbuatan oknum yang tidak bertanggung jawab," kata dia.

 

Selaku pembina kekuatan Angkatan Darat, Dudung menegaskan akan bertanggung jawab. Ia juga memastikan proses hukum anggota yang terlibat akan berlanjut. "Saat ini mereka-mereka, oknum tersebut, sudah ditahan di Pomdam Jaya. Sudah dialihkan dari kesatuan asalnya," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile