Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

5 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

APPSI Minta Minyak Goreng Subsidi Diberi Label Khusus

Rabu 12 Jan 2022 09:04 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Sejumlah warga antre membeli minyak goreng kemasan saat operasi pasar minyak goreng murah di Pamulang, Tangerang Selatan, Banten, Selasa (11/1/2022). Selain melakukan operasi pasar minyak goreng murah, pemerintah juga menggelontorkan minyak goreng dengan harga subsidi sebesar Rp 14 ribu per liter.

Sejumlah warga antre membeli minyak goreng kemasan saat operasi pasar minyak goreng murah di Pamulang, Tangerang Selatan, Banten, Selasa (11/1/2022). Selain melakukan operasi pasar minyak goreng murah, pemerintah juga menggelontorkan minyak goreng dengan harga subsidi sebesar Rp 14 ribu per liter.

Foto: Antara/Muhammad Iqbal
Harga minyak goreng subsidi ditetapkan sebesar Rp 14 ribu per liter.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (APPSI) meminta produk minyak goreng yang disubsidi pemerintah wajib dilabeli khusus. Selain itu, pedagang pasar maupun toko yang menyediakan minyak subsidi juga perlu dilabeli.

Hal itu demi menghindari penyalahgunaan produk bersubsidi sekaligus harga konsumen dapat menerima harga sesuai ketentuan pemerintah. "Kita berharap siapapun itu, pedagang di pasar tradisional atau ritel modern dipasang label harga. Supaya masyarakat tidak terkecoh," kata Wakil Ketua Umum APPSI, Ngadiran, kepada Republika.co.id, Rabu (12/1/2022).

Baca Juga

Harga minyak goreng subsidi ditetapkan sebesar Rp 14 ribu per liter. Adapun total volume yang akan disiapkan mencapai total 1,2 miliar liter dan akan disiapkan selama enam bulan ke depan.

Ngadiran menuturkan, mereka yang diberi izin untuk memperdagangkan minyak goreng subsidi juga harus dalam pengawasan. Baik oleh Kementerian Perdagangan, dinas daerah, serta perangkat masing-masing daerah.

"Stok barang itu harus termonitor, apakah barang masih ada, habis, atau pura-pura habis. Yakinkan masyarakat bisa mendapatkannya," kata dia.

Pihaknya pun sekaligus meminta agar APPSI dilibatkan untuk ikut mengawal pendistribusian minyak goreng subsidi. Ngadiran memastikan APSSI siap membantu pemerintah untuk menjalankan program tersebut.

Pasalnya, ia menuturkan beberapa waktu lalu terdapat operasi pasar minyak goreng di pasar tradisional. Namun, operasi pasar dilakukan langsung oleh produsen di wilayah pasar tanpa melibatkan pengelola pasar.

"Jadi kami bermohon agar pedagang di bawah APPSI maupun koperasi pasar diberikan kepercayaan untuk menyalurkannya dan dibeli oleh masyarakat," katanya.

Adapun sejauh ini, Ngadiran mengatakan harga minyak goreng memang belum mengalami penurunan. Berbeda seperti komoditas pangan lainnya yang telah menurun setelah sempat melonjak pada momen pergantian tahun.

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile