Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Cina Semakin Perketat Tindakan Cegah Penyebaran Covid-19

Jumat 14 Jan 2022 23:19 WIB

Rep: Dwina Agustin/ap/ Red: Muhammad Fakhruddin

Cina Semakin Perketat Tindakan Cegah Penyebaran Covid-19 (ilustrasi).

Cina Semakin Perketat Tindakan Cegah Penyebaran Covid-19 (ilustrasi).

Foto: AP/Ng Han Guan
Beijing telah memerintahkan anak-anak di sekolah internasional untuk diuji.

REPUBLIKA.CO.ID,BEIJING -- Cina semakin memperketat tindakan anti-pandemi di Beijing dan seluruh negeri pada Jumat (14/1/2022). Wabah virus korona tersebar berlanjut menjelang pembukaan Olimpiade Musim Dingin dalam dua minggu lebih sedikit.

 

Beijing telah memerintahkan anak-anak di sekolah internasional untuk diuji mulai minggu depan dan melarang penumpang udara yang transit melalui titik ketiga. Warga diberitahu hanya untuk bepergian jika benar-benar diperlukan, tanpa jaminan akan diizinkan untuk kembali jika diketahui telah mengunjungi kota atau wilayah tempat wabah terjadi.

Baca Juga

Kota Tianjin, sekitar satu jam dari ibu kota, telah memerintahkan pengujian massal putaran ketiga mulai Sabtu pagi untuk diselesaikan dalam waktu 24 jam. Sebuah pelabuhan dan pusat manufaktur dengan 14 juta orang, Tianjin adalah satu dari setengah lusin kota dengan pemerintah memberlakukan penguncian dan pembatasan lainnya sebagai bagian dari kebijakan untuk melacak setiap kasus virus.

Kedekatan wilayah itu dengan Beijing sangat mengkhawatirkan dan pihak berwenang telah memutuskan semua hubungan perjalanan antara kota itu dan kota tuan rumah Olimpiade. Tindakan ini dilakukan setelah ditemukannya 126 kasus dalam beberapa hari terakhir, semuanya tampaknya merupakan varian omikron yang sangat menular.

Sedangkan lebih dari 20 juta orang berada di bawah penguncian, banyak yang dibatasi di rumah. Warga khawatir tas pasokan makanan dan kebutuhan sehari-hari lainnya. Pabrik telah ditutup, mempengaruhi pasokan chip komputer dan produk lainnya.

Sedangkan di kota utara Xi'an dengan 14 juta penduduknya dikunci pada 23 Desember. Penduduk telah diberi tahu bahwa nilai kredit tidak akan terpengaruh jika tidak dapat melakukan pembayaran pinjaman tepat waktu saat dikarantina.

Bahkan kota Zhuhai di ujung selatan telah menangguhkan penerbangan ke Beijing dan layanan bus dengan ibukota provinsi Guangdong, Guangzhou. Zhuhai telah memerintahkan pengujian di seluruh kota dan melarang penduduk pergi tanpa alasan yang baik dan tes Covid-19 negatif. Meskipun Komisi Kesehatan Nasional melaporkan tidak ada kasus penularan lokal di kota itu, yang terletak tepat di seberang perbatasan Makau.

Cina juga telah melarang puluhan penerbangan luar negeri dari Eropa, Kanada, Amerika Serikat, Indonesia, dan tempat lain. Penangguhan ini setelah penumpang dari wilayah itu dinyatakan positif terkena virus pada saat kedatangan.

China telah memberlakukan pembatasan pergerakan seperti itu berulang kali sejak awal 2020, segera setelah virus pertama kali terdeteksi di pusat kota Wuhan. Seiring dengan pengujian massal dan pengawasan digital terhadap pergerakan orang, langkah-langkah tersebut telah mencegah virus menyebar menjadi wabah nasional yang lengkap sejauh ini. Tingkat vaksinasi negara itu sekarang juga mencapai 85 persen. 

 

Sumber: https://apnews.com/article/coronavirus-pandemic-winter-olympics-sports-health-beijing-32bcad4283011feeff66804e466dedbe

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile