Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

IDI: Omicron Lebih Ringan tetapi Jangan Diremehkan

Jumat 21 Jan 2022 17:45 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Gita Amanda

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron. Ketua Satgas Covid-19 Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Zubairi Djoerban mengatakan varian Omicron memang lebih ringan daripada varian Delta. Namun pasien positif Omicron tetap berisiiko meninggal dunia.

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron. Ketua Satgas Covid-19 Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Zubairi Djoerban mengatakan varian Omicron memang lebih ringan daripada varian Delta. Namun pasien positif Omicron tetap berisiiko meninggal dunia.

Foto: Pixabay
Omicron lebih ringan daripada Delta, namun tidak berarti pasien tak bisa meninggal

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Satgas Covid-19 Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Zubairi Djoerban mengatakan varian Omicron memang lebih ringan daripada varian Delta. Namun jangan meremehkannya, sebab tidak berarti orang yang terkena varian Omicron tidak bisa meninggal.

 

"Omicron memang lebih ringan daripada Delta. Namun, tidak berarti tidak bisa meninggal. Hanya jauh lebih sedikit daripada proporsi yang terinfeksi. Kasus yang terus meningkat juga bisa memengaruhi fasilitas kesehatan," katanya dalam cuitan di akun Twitter miliknya, Jumat (21/1/2022).

Baca Juga

Kemudian, ia melanjutkan dengan keadaan seperti ini. Masyarakat harus  mengikuti formula yang telah diterapkan oleh pemerintah. Jangan sampai mengabaikan hal tersebut. "Formulanya yaitu vaksinasi, booster, masker (N95) dan prokes," kata dia.

Menurutnya, pandemi jauh dari kata selesai, sehingga masyarakat jangan jemawa. Tetap terapkan prokes dan menjaga jarak.

Sebelumnya diketahui, Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin, mengakui, mayoritas kenaikan kasus Covid-19 varian Omicron di dunia terjadi dalam waktu yang sangat cepat dan singkat. Hanya sekira antara 35 hingga 65 hari.

Di Indonesia, sambung Budi, relatif terkendali, meskipun varian Omicron sudah masuk dan sudah adanya transmisi lokal. Menkes memperkirakan, wilayah DKI Jakarta dan Bodetabek menjadi daerah pertama yang akan mengalami lonjakan kasus.

Mengingat dari hasil identifikasi Kemenkes, mayoritas transmisi lokal varian Omicron terjadi di DKI Jakarta, dan diperkirakan dalam waktu dekat juga akan meluas ke wilayah Bodetabek. Mengingat secara geografis daerah-daerah tersebut berdekatan dan mobilitas masyarakatnya sangat tinggi.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile