Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

14 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Bio Farma Beberkan Dua Formula dalam Pengembangan Vaksin BUMN

Senin 24 Jan 2022 18:41 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Direktur Utama (Dirut) PT Biofarma Honesti Basyir mengatakan ada dua formula vaksin BUMN. Ilustrasi.

Direktur Utama (Dirut) PT Biofarma Honesti Basyir mengatakan ada dua formula vaksin BUMN. Ilustrasi.

Foto: Republika/Nawir Arsyad Akbar
Direktur Utama Bio Farma Honesti Basyir membeberkan dua formula vaksin BUMN

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Direktur Utama Bio Farma Honesti Basyir menyampaikan terdapat dua formula dalam pengembangan vaksin BUMN, yakni ajuvan alum dan ajuvan CPG.

"Kita mengembangkan dua formula untuk vaksin BUMN yakni menggunakan ajuvan alum dan CPG," ujar dia dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi VII DPR yang diikuti secara daring di Jakarta, Senin (24/1/2022).

Baca Juga

Ia mengatakan dalam pengembangan vaksin Covid-19 itu Bio Farma bekerja sama dengan Baylor College of Medicine USA. Pengembangan vaksin BUMN merupakan bagian dari antisipasi seandainya pengembangan vaksin lainnya mengalami risiko keterlambatan atau kegagalan. "Pengembangan vaksin BUMN kita lakukan untuk menjadi opsi seandainya nanti ada faktor-faktor keterlambatan atau kegagalan dari vaksin lainnya," tuturnya.

Menurut Honesti, vaksin BUMN dengan formula ajuvan alum telah melakukan tahapan uji klinis pada awal Desember 2021. "Dan sampai hari ini, sudah dilakukan penyuntikan kedua terhadap 30 orang dewasa dan 30 orang sebagai pembanding, termasuk lansia," katanya.

Vaksin BUMN formula ajuvan CPG baru akan memulai uji tahap satu pada awal Februari 2022. Honesti menyampaikan vaksin BUMN itu sudah didaftarkan ke WHO agar dunia bisa mengetahui perkembangan vaksin dari negara lain. Ia berharap vaksin itu mendapatkan izin penggunaan darurat (emergency use authorization/EUA) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) pada Juli 2022, kemudian dilakukan proses produksi.

"Jika semua lancar akan segera produksi di kapasitas Bio Farma. Kami sudah menyiapkan total kapasitas 250 juta dosis per tahun," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile