Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

IMF: Tidak ada Rebound Ekonomi Rusia

Rabu 20 Apr 2022 04:34 WIB

Red: Friska Yolandha

Orang-orang berjalan melalui Lapangan Merah saat matahari terbenam di Moskow, Rusia, Kamis, 14 April 2022. Ekonomi Rusia tidak akan pulih dalam waktu dekat dari sanksi besar-besaran yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat atas perangnya di Ukraina.

Orang-orang berjalan melalui Lapangan Merah saat matahari terbenam di Moskow, Rusia, Kamis, 14 April 2022. Ekonomi Rusia tidak akan pulih dalam waktu dekat dari sanksi besar-besaran yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat atas perangnya di Ukraina.

Foto: AP/Alexander Zemlianichenko
Produk domestik bruto Rusia diperkirakan berkontraksi 8,5 persen tahun ini.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Ekonomi Rusia tidak akan pulih dalam waktu dekat dari sanksi besar-besaran yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat atas perangnya di Ukraina. Dana Moneter Internasional (IMF) dapat melihat kerusakan lebih lanjut jika sanksi itu diperluas untuk memukul ekspor energi.

 

Kepala ekonom IMF Pierre-Olivier Gourinchas pada Selasa (19/4/2022) mengatakan sanksi dan larangan ekspor AS dan Barat telah menempatkan ekonomi Rusia pada "lintasan yang sangat berbeda, membuat jenis rebound yang sering terlihat setelah guncangan ekonomi tidak mungkin terjadi. "Selama sanksi ini ada dan bisa berlaku untuk waktu yang cukup lama, maka ekonomi Rusia akan berada pada lintasan pertumbuhan yang sangat berbeda," kata Gourinchas kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Baca Juga

"Kami melihat ini sebagai sesuatu yang benar-benar merugikan ekonomi Rusia ke depan dan dapat lebih merugikan lagi jika sanksi ditingkatkan. Kejutannya sudah cukup besar dan kami tidak memperkirakan akan ada kebangkitan kembali dari tempat ekonomi Rusia berada," katanya.

IMF pada Selasa memangkas perkiraannya untuk pertumbuhan ekonomi global hampir satu poin persentase penuh, mengutip perang Rusia di Ukraina. Ia memperingatkan bahwa inflasi sekarang menjadi "jelas dan menghadirkan bahaya" bagi banyak negara.

Dikatakan, produk domestik bruto Rusia diperkirakan berkontraksi 8,5 persen tahun ini, dengan penurunan lebih lanjut 2,3 persen diperkirakan tahun depan. Gourinchas mengatakan pada jumpa pers sebelumnya bahwa sanksi Barat yang menargetkan ekspor energi Rusia dapat menyebabkan output ekonomi Rusia turun sebanyak 17 persen pada 2023. 

Ekonomi Rusia akan secara efektif "dilempar ke dalam autarki" jika sanksi diperluas untuk mencakup energi. "Sehingga hanya memiliki beberapa mitra dagang," katanya.

Sementara negara-negara seperti China dan India belum bergabung dengan sanksi Barat terhadap Rusia, ancaman sanksi sekunder masih memiliki efek mengerikan pada perdagangan mereka dengan Rusia, katanya. "Kami melihat bahwa, misalnya, dengan sejumlah perusahaan China - ada ketakutan akan sanksi tingkat kedua, bahwa jika Anda melakukan bisnis dengan entitas yang terkena sanksi, maka Anda sendiri dapat dikenakan sanksi," katanya.

Sanksi yang berlanjut akan memaksa India dan China untuk membuat pilihan sulit ke depan, mengingat kebutuhan mereka untuk terus berdagang dengan seluruh dunia, bahkan mereka melihat peluang untuk membeli minyak dan gas Rusia dengan harga lebih rendah sekarang. "Sangat penting untuk tetap berada di rantai pasokan (global) itu ke depan," katanya.

"Banyak negara harus bertanya pada diri sendiri, di mana kita ingin berada di lanskap baru yang muncul?"

Saat ini, katanya, dia tidak mengharapkan banyak negara untuk "membuat pilihan bahwa masa depan mereka terletak pada melompat ke sisi lain."

Gourinchas mengatakan pemulihan nilai rubel Rusia tidak dapat mengaburkan indikasi umum dalam perekonomian, termasuk angka inflasi yang meningkat. Pada saat yang sama, jelas bahwa otoritas moneter Rusia telah berhasil menggunakan kontrol modal dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi untuk mencegah bank-run, kegagalan lembaga keuangan, atau "kehancuran keuangan total".

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile