Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

14 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ukraina Terus Upayakan Evakuasi Warga Sipil dari Mariupol

Sabtu 23 Apr 2022 14:06 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nidia Zuraya

Seorang penduduk setempat melihat bangunan apartemen yang rusak akibat pertempuran sengit di dekat Pabrik Metalurgi Illich Iron & Steel Works, perusahaan metalurgi terbesar kedua di Ukraina, di daerah yang dikendalikan oleh pasukan separatis yang didukung Rusia di Mariupol, Ukraina, Sabtu, 16 April , 2022.

Seorang penduduk setempat melihat bangunan apartemen yang rusak akibat pertempuran sengit di dekat Pabrik Metalurgi Illich Iron & Steel Works, perusahaan metalurgi terbesar kedua di Ukraina, di daerah yang dikendalikan oleh pasukan separatis yang didukung Rusia di Mariupol, Ukraina, Sabtu, 16 April , 2022.

Foto: AP/Alexei Alexandrov
Vladimir Putin mengklaim pasukan Rusia telah memenangkan pertempuran di Mariupol.

REPUBLIKA.CO.ID, KIEV -- Pemerintah Ukraina akan melakukan upaya baru untuk mengevakuasi warga sipil dari Mariupol. Rusia diketahui mengklaim sudah memenangkan pertempuran di kota pelabuhan yang telah dikepung selama berminggu-minggu tersebut.

“Hari ini kami akan kembali mencoba mengevakuasi wanita, anak-anak dan orang tua. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, kami akan memulai evakuasi sekitar tengah hari,” kata Perdana Menteri Ukraina Iryna Vereshchuk lewat akun Telegram-nya, Sabtu (23/4/2022).

Baca Juga

Menurut dia, Rusia mungkin akan mencoba mengatur evakuasi menuju negara mereka. “Koridor kami akan secara eksklusif menuju ke arah Zaporizhzhia,” ucapnya seraya meminta orang-orang “untuk tidak menyerah pada provokasi”.

Vereshchuk bersumpah, dia akan terus mencoba mengeluarkan warga sipil dari Mariupol. Pada Kamis (21/4/2022) lalu, tiga bus yang membawa pengungsi dari Mariupol tiba di kota Zaporizhzhia. Rombongan tiba setelah upaya evakuasi dibatalkan selama tiga hari berturut-turut.

Pada Kamis lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin mengklaim bahwa pasukan Rusia telah memenangkan pertempuran di Mariupol.  Karena telah memenangkan pertempuran, Putin membatalkan operasi untuk menyerbu pabrik baja Azovstal.

Pabrik tersebut merupakan benteng pasukan Ukraina di Mariupol. “Dalam hal ini, kami perlu memikirkan, maksud saya, kami selalu perlu memikirkannya, tapi khususnya dalam kasus ini, kami perlu berpikir tentang melindungi nyawa serta kesehatan prajurit dan perwira kami. Tidak ada alasan untuk menembus jalur bawah tanah ini dan di bawah fasilitas industri ini," kata Putin saat membatalkan operasi penyerbuan pabrik baja Azovstal, dilaporkan kantor berita Rusia, TASS.

Kendati demikian, Putin memerintahkan agar pabrik itu diblokir secara ketat. Setelah itu pasukan Ukraina akan diminta menyerah dan meletakkan senjata mereka dengan imbalan pengampunan atau amnesti. Sebelum ada perintah pembatalan penyerbuan, Menteri Pertahanan Rusia Sergey Shoigu mengatakan, pasukan negaranya diperkirakan hanya membutuhkan waktu tiga atau empat hari lagi untuk merebut kendali atas pabrik baja Azovstal.

sumber : Reuters
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile