Wednesday, 12 Muharram 1444 / 10 August 2022

Wednesday, 12 Muharram 1444 / 10 August 2022

12 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Militer Israel Dikabarkan Akui Jurnalis Aljazirah Sangat Mungkin Terbunuh oleh Pihaknya

Ahad 15 May 2022 02:21 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Reiny Dwinanda

Wartawati Aljazirah Shireen Abu Akleh. Militer Israel sempat menuding Palestina yang menewaskan Abu Akleh.

Wartawati Aljazirah Shireen Abu Akleh. Militer Israel sempat menuding Palestina yang menewaskan Abu Akleh.

Foto: Tim infografis Republika
Jurnalis Aljazirah Shireen Abu Akleh terbunuh saat meliput di Jenin, Rabu (11/5/2022)

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALLEM -- Pejabat militer Israel pada Jumat (13/5/2022) mengatakan bahwa "sangat mungkin" reporter Aljazirah Shireen Abu Akleh terkena tembakan pihaknya. Hal ini disampaikan oleh sumber yang mengetahui isi pembicaraan komando tinggi di militer Israel pada Jumat, menurut media lokal.

Saksi mata dan rekaman dari tempat kejadian telah menunjukkan bahwa jurnalis veteran berusia 51 tahun itu dibunuh oleh pasukan Israel saat meliput serangan di kamp pengungsi Jenin di Tepi Barat yang diduduki pada Rabu (11/5/2022). Sumber yang mengetahui pertemuan komando tinggi Israel tersebut mengatakan kepada media berita Israel Channel 12 bahwa pejabat militer mendefinisikan ini sebagai "sangat mungkin".

Baca Juga

Pertemuan itu dipimpin oleh Panglima Militer Aviv Kochavi yang dilaporkan menyebut penilaian itu "prematur dan spekulatif". Dia memerintahkan penyelidikan lebih lanjut dan rekonstruksi peristiwa seputar pembunuhan Abu Akleh.

Beberapa jam setelah Abu Akleh terbunuh, para pejabat Israel mengatakan bahwa dia "kemungkinan" terkena tembakan militan Palestina. Namun, beberapa laporan saksi mata tentang insiden tersebut, termasuk rekan jurnalis Ali Samoudi, yang terluka dalam penembakan tersebut, membantah laporan Israel tentang bagaimana Abu Akleh terbunuh.

"Kami, para jurnalis, telah membuat diri kami terlihat oleh pasukan Israel, seperti yang selalu kami lakukan, untuk menghindari membahayakan nyawa kami, karena mendapatkan rekaman tidak lebih penting daripada nyawa kami," kata Samoudi, dilansir Alaraby, Ahad (15/5/2022).

"Sama sekali tidak ada bentrokan dan tidak ada pria bersenjata Palestina saat pembunuhan itu terjadi," kata Saleem Awad, seorang penduduk Jenin dan saksi mata lainnya kepada The New Arab.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile