Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

29 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dalil Bolehnya Kembalikan Barang Jual Beli Jika Ada Cacat Menurut Ibnu Rusyd   

Jumat 20 May 2022 12:54 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Nashih Nashrullah

Jual beli di sebuah pasar (ilustrasi). Barang yang sudah beli boleh dikembalikan jika ditemukan cacat

Jual beli di sebuah pasar (ilustrasi). Barang yang sudah beli boleh dikembalikan jika ditemukan cacat

Foto: Republika/Aditya Pradana Putra
Barang yang sudah beli boleh dikembalikan jika ditemukan cacat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Ketentuan-ketentuan dalam jual beli diatur dalam syariat dan fikih Islam. Beberapa ketentuan itu pada dasarnya adalah melindungi hak konsumen dari perkara yang dapat merugikan.

Salah satu ketentuan dalam jual beli adalah bolehnya mengembalikan barang yang sudah dibeli jika mendapati barangnya ada cacat. Bolehkah mengembalikan barang yang sudah dibeli apabila ditemukan cacat?  

Baca Juga

Dalam hal ini terdapat dasar atas kebolehan bagi pembeli mengembalikan barang yang cacat dalam jual beli yang sah.  

Ibnu Rusyd dalam kitab Bidayat al-Mujtahid wa Nihayat al-Muqtashid menjelaskan, dasar kebolehan mengembalikan barang yang cacat adalah firman Allah SWT dalam Alquran Surat An Nisa ayat 29 sebagai berikut:

  إِلَّا أَنْ تَكُونَ تِجَارَةً عَنْ تَرَاضٍ مِنْكُمْ

"Illa an takuna tijaaratan an taradhin minkum." Yang artinya, "Kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama suka di antara kamu."   

Dan juga hadits masyhur tentang kambing yang susunya tidak diperas. Barang yang cacat mungkin terjadi dalam suatu akad yang menuntut untuk dikembalikan, dan mungkin terjadi dalam suatu akad yang tidak menuntut hal itu. 

Jika terjadi dalam akad yang menuntut dikembalikan, mungkin cacat yang menuntut suatu hukum dan yang menuntut konsekuensi hukum, mungkin barangnya sudah mengalami perubahan setelah dijual dan mungkin tidak. 

Jika tidak mengalami perubahan, bagaimana hukumnya? Jika mengalami perubahan, apa saja jenisnya dan bagaimana pula hukumnya? Dalam hal ini terdapat lima hal. Antara lain tentang akad-akad yang barangnya cacat menimbulkan hukum tertentu, atau akadnya tidak jadi. 

Kedua, tentang cacat-cacat yang menuntut konsekuensi hukum. Ketiga, tentang status cacat yang menuntut konsekuensi hukum jika barang yang dijual belum mengalami perubahan.

Keempat, tentang jenis-jenis perubahan yang terjadi pada pembeli berikut hukumnya. Kelima, tentang keputusan terkait masalah tersebut ketika terjadi perselisihan antara penjual dengan pembeli.   

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile