Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Astronom Temukan Kawah Hasil Tabrakan Roket Misterius di Bulan

Senin 27 Jun 2022 06:16 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Dwi Murdaningsih

Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO), kamera pengintai Badan Antariksa Amerika (NASA) di orbit sekitar Bulan telah menemukan lokasi jatuhnya pendorong roket misterius yang menabrak sisi jauh Bulan pada 4 Maret 2022.

Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO), kamera pengintai Badan Antariksa Amerika (NASA) di orbit sekitar Bulan telah menemukan lokasi jatuhnya pendorong roket misterius yang menabrak sisi jauh Bulan pada 4 Maret 2022.

Foto: nasa
Tabrakan roket misterius itu menghasilkan kawah ganda.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO), kamera pengintai Badan Antariksa Amerika (NASA) di orbit sekitar Bulan telah menemukan lokasi jatuhnya pendorong roket misterius yang menabrak sisi jauh Bulan pada 4 Maret 2022. Gambar LRO, diambil 25 Mei, mengungkapkan tidak hanya satu kawah, tetapi kawah ganda yang terbentuk oleh dampak roket. Temuan ini menimbulkan misteri baru bagi para astronom untuk diurai.

Mengapa kawah ganda? Meskipun agak tidak biasa, ini bukan hal yang mustahil terutama jika sebuah objek mengenai pada sudut yang rendah. Tapi seperti tidak demikian di sini.

Baca Juga

Dilansir dari Sciencealert, Senin (27/6/2022), Astronom Bill Gray, yang pertama kali menemukan objek tersebut dan memperkirakan kehancuran bulannya pada Januari, menjelaskan bahwa pendorongnya masuk sekitar 15 derajat dari vertikal. 

Situs benturan terdiri dari kawah timur selebar 18 meter yang ditumpangkan pada kawah barat selebar 16 meter. Mark Robinson, Investigator Utama tim Kamera LRO, mengusulkan bahwa pembentukan kawah ganda ini mungkin dihasilkan dari objek dengan massa besar yang berbeda di setiap ujungnya.

“Biasanya roket bekas memiliki massa yang terkonsentrasi di ujung motor, Sisa tahap roket terutama terdiri dari tangki bahan bakar kosong. Karena asal-usul badan roket masih belum pasti, sifat ganda kawah dapat membantu menunjukkan identitasnya,” dia berkata.

Roket tak dikenal pertama kali menjadi perhatian para astronom awal tahun ini ketika diidentifikasi sebagai tahap atas SpaceX, yang telah meluncurkan Deep Space Climate Observatory (DSCOVR) NASA ke Sun-Earth L1 Lagrange Point pada tahun 2015.

Gray, yang merancang perangkat lunak yang melacak puing-puing luar angkasa, diberi tahu tentang objek tersebut ketika perangkat lunaknya berbunyi error. Awalnya, diduga bahwa puing besar itu adalah milik perusahaan dirgantara SpaceX. Namun, penyelidikan lebih lanjut menemukan bahwa itu sebenarnya adalah tahap atas dari misi China Chang'e 5-T1, misi demonstrasi teknologi 2014 yang meletakkan dasar bagi Chang'e 5, yang berhasil mengembalikan sampel bulan ke Bumi pada tahun 2020. 

Jonathan McDowell menawarkan beberapa bukti yang menguatkan yang tampaknya mendukung teori baru untuk identitas objek ini. Misteri itu terpecahkan.

Namun, beberapa hari kemudian, Menteri Luar Negeri China mengklaim itu bukan pendorong mereka: itu telah mengalami deorbit dan jatuh ke laut tak lama setelah peluncuran.

Seperti yang ada sekarang, Gray tetap yakin itu adalah booster Change 5-T1 yang menabrak Bulan. Dia menduga bahwa Menteri Luar Negeri membuat kesalahan. 

Adapun kawah ganda baru di Bulan, fakta bahwa tim LRO dapat menemukan lokasi tumbukan dengan sangat cepat merupakan prestasi tersendiri. Itu ditemukan hanya beberapa bulan setelah tumbukan, dengan sedikit bantuan dari Gray dan JPL, yang masing-masing secara independen mempersempit area pencarian hingga beberapa puluh kilometer.

Sebagai perbandingan, situs dampak Apollo 16 S-IVB membutuhkan lebih dari enam tahun pencarian yang cermat untuk menemukannya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile