Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

 

1 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ingin Ungguli China, AS Siapkan Dana Rp 4.165 Triliun untuk Genjot Industri High Tech

Rabu 10 Aug 2022 06:24 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Nidia Zuraya

Gambar kombinasi ini menunjukkan Presiden AS Joe Biden di Washington, 6 November 2021, dan Presiden China Xi Jinping di Brasilia, Brasil, 13 November 2019.

Gambar kombinasi ini menunjukkan Presiden AS Joe Biden di Washington, 6 November 2021, dan Presiden China Xi Jinping di Brasilia, Brasil, 13 November 2019.

Foto: AP Photo/Alex Brandon, Eraldo Peres
AS saat ini memproduksi sekitar 10 persen dari pasokan global semikonduktor.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON DC -- Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden telah menandatangani undang-undang yang menjanjikan 280 miliar dolar AS. Dana tersebut untuk manufaktur teknologi tinggi dan penelitian ilmiah di tengah kekhawatiran negara itu kehilangan keunggulan teknologinya dari China.

 

Investasi tersebut termasuk keringanan pajak bagi perusahaan yang membangun pabrik pembuatan chip komputer di AS. Kelompok bisnis telah lama mendorong lebih banyak dukungan pemerintah, dengan alasan perlunya mengurangi ketergantungan pada China.

Baca Juga

Kekurangan global microchip meningkatkan urgensi panggilan mereka. Senat Tinggi Demokrat Chuck Schumer mengatakan, RUU itu adalah pengubah permainan yang akan memastikan kepemimpinan dan kemakmuran Amerika di abad berikutnya.

"Otoritarian bersorak agar kami kalah dan berharap kami duduk di tangan kami. Dengan memberlakukan CHIPS dan Science Act, kami memperjelas bahwa kami percaya abad Amerika yang hebat lainnya ada di cakrawala," ujarnya seperti dilansir BBC, Rabu (10/8/2022).

AS saat ini memproduksi sekitar 10 persen dari pasokan global semikonduktor, yang merupakan kunci untuk segala hal. Mulai dari mobil hingga ponsel, turun dari hampir 40 persen pada 1990.

Negara ini tidak sendirian dalam investasinya di industri ini. Uni Eropa musim semi ini mengatakan akan berkomitmen lebih dari 40 miliar euro untuk meningkatkan produksi chip komputer, sementara China juga telah meningkatkan investasinya dalam sains dan teknologi.

Kedutaan Besar China di Washington telah menentang RUU semikonduktor, menyebutnya mengingatkan pada mentalitas Perang Dingin. Selain investasi chip, RUU tersebut mengarahkan sekitar 200 miliar dolar AS ke lembaga seperti National Science Foundation, yang bertujuan untuk meningkatkan investasi di bidang-bidang seperti robotika dan komunikasi nirkabel.

Biden menyebutnya sebagai investasi sekali dalam satu generasi dan mengatakan itu sudah menghasilkan pertumbuhan di AS. Itu menunjuk pada rencana dari Micron untuk menghabiskan 40 miliar dolar AS untuk pembuatan chip memori, sebuah proyek yang diharapkan dapat menciptakan 40 ribu pekerjaan.

Ini merupakan pencapaian terbaru untuk Gedung Putih, yang juga baru-baru ini mencapai kesepakatan untuk memajukan rencana menyeluruh untuk memerangi perubahan iklim. Berbeda dengan rencana itu, yang ditentang oleh Partai Republik, RUU ini didukung oleh kedua belah pihak, meskipun menandai perluasan besar peran pemerintah AS ke domain yang sering diserahkan kepada sektor swasta.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile