Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

 

1 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Menparekraf Buka Lapangan Kerja Lewat Desa Wisata Perlang Bangka Belitung

Senin 15 Aug 2022 09:57 WIB

Red: Agus Yulianto

Menteri Parekraf Sandiaga Salahudin Uno mengunjungi desa wisata Perlang, Kecamatan Lubuk Besar, Kabupaten Tengah, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. Desa ini masuk dalam 50 besar desa wisata terbaik.

Menteri Parekraf Sandiaga Salahudin Uno mengunjungi desa wisata Perlang, Kecamatan Lubuk Besar, Kabupaten Tengah, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. Desa ini masuk dalam 50 besar desa wisata terbaik.

Foto: Istimewa
Desa Perlang masuk dalam daftar 50 besar desa wisata terbaik dalam ADWI 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, BANGKA BELITUNG -- Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022 kali ini menyambangi Desa Perlang. Desa yang berada di Kecamatan Lubuk Besar, Kabupaten Tengah, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, tersebut masuk dalam 50 besar desa wisata terbaik. 

 

Program Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) bertujuan sebagai daya ungkit bagi ekonomi desa dan wahana promosi untuk menunjukkan potensi desa-desa wisata di Indonesia kepada wisatawan domestik maupun wisatawan mancanegara. 

Menteri Parekraf Sandiaga Salahudin Uno disambut dengan hangat saat mengunjungi desa tersebut. Mas Menteri-sapaan Sandiaga Uno-bersama rombongan disambut oleh prosesi adat yaitu Nganggung Dulang. Itu merupakan sebuah tradisi, seperti kirab di mana masyarakat beramai-ramai membawa tudung saji berisikan makanan dan berakhir di suatu tempat untuk makan besar bersama-sama. 

Dalam kesempatan itu, Mas Menteri dan rombongan menuju Danau Pading. Salah satu daya tarik wisata buatan yang ada di Desa Perlang dan terkenal akan keindahan airnya yang berwarna biru dari hasil memanfaatkan lahan bekas tambang timah oleh para pemuda setempat. 

”Saya bangga karena adik-adik di sini mampu mengangkat semangat pasca tambang, yang dulu pasca tambang dianggap musibah sekarang menjadi berkah,” kata Sandi.

Hal senada diungkapkan Pejabat Gubernur Kepulauan Bangka Belitung Ridwan Djamaluddin. ”Saya ingin mengapresiasi warga di sini yang antusiasmenya luar biasa. Seperti kata Mas Menteri mengubah masalah menjadi peluang, itulah yang saya harapkan dari anak-anak muda, masa depan kita tergantung anak-anak muda ini,” ujar Ridwan.

Desa Perlang masuk dalam daftar 50 besar desa wisata terbaik dalam ADWI 2022. Tentu bukan perkara mudah. Mereka telah melalui proses uji standar penilaian tim juri yang terdiri dari tujuh kategori. 

Bicara soal potensi, Ridwan mengatakan, desa tersebut terkenal sebagai kawasan pertambangan yang kini menjadi desa wisata rintisan yang mengedapankan konsep Moslem Friendly Tourism dan menjadi destinasi wisata halal pertama di Bangka Belitung. Untuk menuju Desa Wisata Perlang menempuh jarak 73 kilometer atau 1 Jam 30 menit dari bandara Depati Amir, Bangka.

Selain Bukit Pading, desa tersebut juga memiliki air Terjun Sadap. "Itu merupakan destinasi wisata alam yang masih terhubung dengan Bukit Pading. Airnya yang jernih serta suasana alam yang hijau dan suara gemuruh air yang menyejukan membuat wisatawan betah berelaksasi di sini," ujarnya.

Kemudian ada Gusung Perlang merupakan daratan pasir putih dengan hamparan terumbu (batuan sedimen dari kapur) yang sangat luas. Terkenal menjadi spot snorkeling favorit dimana wisatawan dapat melihat biota laut juga lumba-lumba, penyu, dan lain-lain.

Sedangkan kekayaan seni dan budaya, ujar dia, desa itu memiliki warisan tarian tradisional dari para leluhur, yakni Tari Sekapur Sirih. Itu merupakan salah satu tarian selamat datang sekaligus sebagai tanda kehormatan masyarakat Bangka Belitung dalam menyambut tamu istimewa. 

Lalu ada Tari Campak yang berasal dari Kepulauan Bangka Belitung ini memang memiliki nilai dan filosofi. "Makna yang terkandung dalam tarian ini ialah keceriaan dalam pergaulan remaja dan para bujang di Pulau Bangka Belitung," ujarnya.

Di sini, wisatawan juga dapat menemukan rumah adat Melayu milik salah satu warga asli Melayu Bangka tempo dulu. Berupa rumah panggung berdinding kayu kulit berlantai kayu. Ada dua jenis rumah adat di Desa Perlang, yaitu Melayu Awal dan Melayu Bubung Panjang yang masing-masingnya memiliki ciri khas bangunannya sendiri. 

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile