Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

15 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ganjar Pranowo Dorong Orang dengan HIV/AIDS Berani Lapor

Sabtu 03 Sep 2022 02:02 WIB

Red: Ratna Puspita

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo.

Foto: Republika/Bowo Pribadi
Ganjar khawatir kasus terus naik, apabila banyak ODHA yang takut melapor petugas.

REPUBLIKA.CO.ID, BANYUMAS – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mendorong orang dengan HIV/AIDS (ODHA) berani melapor untuk menekan penularan atau risiko kematian. Ganjar mengaku khawatir kasus tersebut bisa terus naik, apabila banyak ODHA yang enggan atau masih takut melapor petugas.

"Ada komunitasnya, banyak komunitasnya, kepeduliannya, boleh pilih mana yang paling aman, tapi kalau mau lapor dengan pemerintah akan lebih enak karena insyaallah juga akan bisa keep informasinya sehingga tidak bisa tersebar dan kita bisa lindungi mereka," kata diadi sela kunjungan kerja di Kabupaten Banyumas, Jumat (2/9/2022).

Baca Juga

Menurut dia, salah satu langkah untuk menekan penularan atau risiko kematian akibat penyakit ini adalah penanganan pada penderita ODHA. "Ini memang kejar-kejaran karena memang jumlahnya saya khawatir bisa naik karena banyak yang tidak mau melaporkan, maka kalau ada indikasi-indikasi segera laporkan agar kita bisa segera tangani," ujarnya.

Dinas Kesehatan Jateng juga terus memantau perkembangan kasus ODHA dengan melibatkan komunitas atau pemerhati yang peduli dan memiliki tugas dalam bidang itu, termasuk melakukan edukasi kepada masyarakat. "Kami butuh mereka yang punya peminatan, punya kepedulian, punya tugas di situ memang harus memantau. Rumah sakit kami minta untuk pantau, aktivis kami minta untuk memantau. Pak Wagub juga punya tugas khusus terkait hal itu dan beliau juga sering keliling, maka edukasi mesti terus menerus dan kemudian pantauannya tidak boleh berhenti," katanya.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, selama bulan Januari-Juni 2022 tercatat 1.468 penderita baru HIV di wilayah itu. Dari kasus baru HIV yang ditemukan di Jateng, paling banyak atau tertinggi di Kota Semarang (181 kasus), Kabupaten Grobogan (123), Kabupaten Blora (87), dan Kabupaten Demak (67).

Tingginya temuan kasus baru HIV di Jateng itu sebenarnya menunjukkan bahwa masyarakat semakin sadar akan kesehatan dan bahaya penyakit tersebut. Hal itu dibuktikan dengan makin banyak warga yang melakukan voluntary counselling test (VCT) atau tes HIV/AIDS sehingga banyak yang terdeteksi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile