Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

15 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Prancis dan Jerman akan Saling Bantu Lewati Krisis Energi

Senin 05 Sep 2022 23:10 WIB

Red: Friska Yolandha

Presiden Prancis Emmanuel Macron menyampaikan pidato setelah konferensi video tentang krisis energi dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz, di istana Elysee di Paris, Senin, 5 September 2022.

Presiden Prancis Emmanuel Macron menyampaikan pidato setelah konferensi video tentang krisis energi dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz, di istana Elysee di Paris, Senin, 5 September 2022.

Foto: Ludovic Marin, Pool via AP
Prancis tawarkan gas ke Jerman, sementara Jerman bantu pasok listrik untuk Prancis.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Senin (5/9) mengumumkan bahwa Prancis dan Jerman akan saling membantu melewati krisis energi dan melewati musim dingin yang akan datang. Berbicara pada konferensi pers setelah konferensi video dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz, Macron mengatakan, Prancis siap mengirimkan lebih banyak gas ke Jerman.

Sementara itu, Jerman menawarkan lebih banyak listrik ke Prancis jika krisis energi saat ini berlanjut pada musim dingin. "Kami akan menyelesaikan koneksi gas agar dapat mengirimkan gas ke Jerman... Jerman akan siap menghasilkan lebih banyak listrik untuk dibawa ke kami dalam situasi ekstrem," kata Macron.

Baca Juga

Presiden Prancis mendukung langkah-langkah solidaritas di tingkat Eropa untuk menghadapi krisis energi saat ini. "Kami mendukung praktik pembelian gas umum yang memungkinkan pembelian lebih murah," katanya.

Namun, dia mengatakan "tidak perlu" untuk pipa gas yang menghubungkan Prancis dan Spanyol. Mengenai harga energi yang tinggi di Eropa, Macron mengusulkan untuk mengatur mekanisme kontrol untuk operasi spekulatif di tingkat Eropa. Beberapa hari menjelang pertemuan para menteri energi Uni Eropa (UE), Macron mendukung pembatasan harga gas yang dibeli dari Rusia di tingkat Uni Eropa.

Macron meyakinkan rekan senegaranya bahwa Prancis tidak dalam situasi penjatahan energi, tetapi meminta orang-orang untuk membatasi pemanasan hingga 19 derajat Celsius untuk menghemat energi. "Jika kita secara kolektif tahu bagaimana berperilaku lebih bijaksana dan menghemat energi di mana-mana, tidak akan ada penjatahan atau pemotongan," tegasnya.

Pada hari Jumat (2/9), Macron memimpin pertemuan Dewan Pertahanan tentang krisis energi. Menteri Transisi Energi Prancis Agnes Pannier-Runacher mengatakan setelah pertemuan bahwa cadangan gas Prancis 92 persen penuh dalam persiapan untuk kemungkinan kekurangan musim dingin ini.

Menurut menteri, 32 dari armada 56 reaktor nuklir negara itu saat ini sedang offline untuk pemeliharaan rutin, tetapi perusahaan utilitas listrik multinasional Prancis EDF telah berkomitmen untuk memulai kembali semuanya buat musim dingin ini.

 

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile